Minggu, 22 Juli 2007

PERKENALAN



Selamat datang di blog yang baru ini.Saya akan memperkenalkan diri. Nama saya Renggani, S.Pd.SH. Saya lahir di Magelang, tanggal 4 Mei 1968. Sekarang ini saya kerja sambil kuliah S2 Manajemen Pendidikan di Perguruan Tinggi Negeri Universitas Mulawarman Samarinda KaltimSaya Alamat saya di Jln. KH. Achmad Dahlan 48 Rt.03 Kel.Bontang Baru, Kec. Bontang Utara, kota Bontang. HP 081347988275. E-mail : rengganis_spd_sh@yahoo.com Blog : http://renggani.blogspot.com/ . Pekerjaan saya adalah Dosen, Guru, Wartawan, Ka Biro Krista Media Kaltim dan Pengurus DPP KWRI Pusat Jakarta. Instansi saya adalah SMU Yayasan Pupuk Kaltim, Universitas Trunajaya Bontang, dan Sekretariat Komite Wartawan Reformasi Indonesia (KWRI) DPC Bontang dan Kantor KWRI DPP Gedung Dewan Pers Pusat Jakarta Pusat. Harapan saya dengan adanya Kuliah Teknologi Informasi dan Komunikasi dalam Pendidikan yang dibimbing oleh bapak Prof.Dr. Yusufhadi miarso, M.Pd. dan bapak Ir.M. Adriyanto, MSM. sangat bermanfaat sekali, sehingga dapat membuka suatu wawasan,pikiran, dan ide-ide baru tentang teknologi komputer.Dengan bimbingan beliau ini, saya bisa mengakses beberapa sumber informasi melalui internet sehingga kuliah ini saya betul-betul terbantu untuk mencari segala informasi tentunya dalam membuat tugas-tugas. Dan saya mengucapkan terimakasih kepada beliau yang telah membimbing saya selama mengikuti kuliah Teknologi Pendidikan.Banyak sekali hal-hal yang kita dapatkan. Yang tadinya saya tidak bisa membuat blogger akhirnya saya bisa, dan sebagainya.Dengan waktu yang sangat singkat saya mengikuti perkuliahan Teknologi ini,paling tidak sayha sudah memperoleh ilmunya. Dan sangat kita manfaatkan.Saya merasa sangat kurang waktu yang kita ikuti dalam perkuliahan Teknologi, sehingga ilmu yang kita dapatkan belum bisa mendalami semua.Tetapi saya sudah mensyukuri paling tidak sudah mengenal ilmunya tentang teknologi dan saya bisa menerapkan atau mempratekkan langsung. Mudah-mudahan Perkuliahan teknologi pendidikan ini untuk selanjutnya dapat berkembang terus dan dapat membuka cakrawala baru serta dapat menerapkan suatu pengalaman dalam bidang Teknologi informasi dan komunikasi khususnya dalam dunia pendidikan.





Sekian terimakasih perkenaklan dan harapan saya dalam mengikuti kuliah teknologi komunikasi dan informasi dalam pendidikan. Salam saya kepada bapak Adrianto. Saya salut kepada bapak Adrianto dalam memberikan mata kuliah teknologi informasi dan komunikasi. Orangnya masih muda, ganteng/keren, pintar dalam bidang teknologi informasi dan komunikasi. Saya sangat tertarik dengan gaya mengajar bapak yang betul-betul membuat semangat mahasiswa dalam mengikuti kuliah. Sayangnya Waktu yang diberikan dalam kuliah ini sangat singkat sekali. Bagi saya merasa kurang dengan waktu yang diberikan tersebut.










Bontang, 22 Juli 2007





Penyusun





Sabtu, 21 Juli 2007

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN GURU SD MELALUI SIARAN RADIO PENDIDIKAN


Penyusun : Renggani, Spd. SH.

BAB I : PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Membentuk manusia seutuhnya merupakan cita-cita pembangunan bangsa Indonesia seperti yang tersirat dalam Pembukaan Undang Undang Dasar 1945. Dalam mengemban cita-cita tersebut tugas bidang pendidikan adalah mencerdaskan kehidupan bangsa, membina dan meningkatkan kemampuan berkomunikasi dan kesadaran terhadap lingkungan serta kesadaran terhadap Tuhan Yang Maha Esa sebagai pencipta. Cita-cita tersebut termaktup dalam tujuan pendidikan nasioanal, yaitu:“Pendidikan nasional bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggungjawab kemasyarakatan dan kebangsaan” (Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1989 tetang Sistem Pendidikan Nasional dalam Depdikbud : 1992)

Dalam melaksanakan tujuan tersebut ditemui berbagai masalah dan hambatan seperti masalah geografis. Tanah air kita yang terdiri dari beribu pulau besar dan kecil serta memiliki wilayah yang sangat luas. Kondisi geografis yang demikian berakibat tidak meratanya kesempatan memperoleh pendidikan yang layak karena penyebaran guru-guru terutama guru-guru sekolah dasar sehingga mutu pendidikanpun kurang merata. Di kota-kota besar guru berlebih sedangkan di desa-desa terutama di daerah terpencil dan pedalaman sangat kekurangan guru.


B. TUJUAN
Tujuan terpenting dalam Diklat SRP adalah meningkatkan kemampuan guru SD dalam cara mengajar dan penguasaan materi pengajaran, terutama bagi mereka yang tinggal di desa dan tempat terpencil dan juga memberi kesempatan untuk mencapai standar mengajar. Tujuan tersebut dirumuskan dalam Surat keputusan Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Nomor : 239/C/Kep/I/1992 tanggal 18 Juli 1992 tentang Pedoman Pendidikan dan Pelatiahan Guru SD melalui siaran radio pendidikan, yaitu
a. Meningkatkan mutu pendidikan di sekolah dasar melalui peningkatan pengetahuan dan keterampilan profesional guru sekolah dasar.
b. Memperluas kesempatan meningkatkan mutu profesional guru sekolah dasar yang belum mengikuti program penyetaraan D-II Guru SD.


C. SASARAN
Sasaran program ini adalah guru-guru SD, MI, SLB di 21 propinsi yang belum berkualifikasi setara D-II terutama mereka yang tinggal di daerah terpencil yaitu propinsi Aceh, Riau, Jambi, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Maluku, Irian Jaya, dan Timor Timur.
Selanjutnya program ini direncanakan bisa menjangkau guru SD di seluruh tanah air dengan penekanann pada profesionalisme guru sesuai tuntutan perkembangan zaman.

Dalam pelaksanaan program ini banyak masalah yang timbul disebabkan oleh latar belakang para peserta yang berbeda-beda. Sebagian besar penduduk tinggal di pulau Jawa (pulau yang terpadat penduduknya), demikian juga guru banyak terdapat di pulau ini, trasportasi dan komunikasi lebih mudah dibanding pulau-pulau lain di luar pulau Jawa.

BAB II : PEMBAHASAN
A. STRATEGI PENYAMPAIAN BAHAN BELAJAR
Untuk menarik perhatian para guru agar ikut berpartisipasi dalam program tersebut, Pustekkom membuat brosur dan radio spot. Brosur dengan dilampiri formulir pendaftaran dikirim ke sekolah melalaui kantor Depdikbud setempat. Para guru yang akan ikut menjadi peserta harus menjadi kelompok belajar di sekolah masing-masing dengan mengisi formulir yang dikirim ke kantor depdikbud Kecamatan, setelah mendaftar akan diberi nomor registrasi sebagai keabsahan menjadi anggota kelompok belajar. Dengan demikian guru-guru berhak mengikuti ujian pada setiap akhir paket atau enam bulan sekali. Kegiatan kelompok belajar adalah membaca buku bahan penyerta dan mendengarkan siaran radio yang diiringi dengan diskusi selama lebih kurang 30 menit.

Mendengarkan secara berkelompok sangat dianjurkan agar setelah siaran dapat mengadakan diskusi tentang materi pelajaran yang disiarkan. Kegiatan ini dapat dilakukan di sekolah-sekolah pada pagi hari sewaktu jam istirahat karena waktu siaran radio pendidikan setiap daerah diusahakan pada waktu jam istirahat sehingga tidak mengganggu kegiatan belajar mengajar di sekolah.

1. Pengembangan Bahan Belajar
Proses pembuatan program dimulai dengan menyusun GBIPM (Garis-garis Besar Isi Program Media) sebagai penjabaran dari kurikulum yang berlaku menjadi kurikulum media yang disusun oleh tim seperti yang disebutkan di atas. Berdasarkan GBIPM tersebut disusunlah bahan penyerta siaran (modul) dan naskah siaran oleh penulis yang sudah dilatih. Naskah yang sudah di review akan diproduksi oleh Pusat Teknologi Komunikasi Pendidikan dan Kebudayaan (Pustekkom Dikbud) dengan pelaksana produksi Balai Produksi Media Radio (BPMR) di Semarang dan Yogyakarta. (kedua lembaga tersebut merupakan unit produksi Pustekkom) Hasil produksi dalam bentuk kaset rekaman kemudian digandakan dan selanjutnya dikirimkan ke Sanggar Tekkom di ibukota propinsi untuk disiarkan melalui Radio Repoblik Indonesia (RRI) daerah, Radio Pemerintah Daerah (RPD), dan Radio Siaran Swasta Nasional (RSSN) di 21 propinsi. Sedangkan bahan penyerta (BP) siaran (media cetak) yang berisi tujuan program, petunjuk pembelajaran, ringkasan isi, istilah-istilah yang sulit, latihan dan tugas serta kunci jawaban.

2. Ujian atau Penilaian
Pada setiap akhir paket para peserta mengikuti ujian atau penilaian yang dilaksanakan secara nasional dan dikoordinir oleh kantor Wilayah Departemen Pendidikan setempat. Pengawasan terhadap pelaksanaan penilaian ini dilakukan oleh aparat kantor wilayah setempat, sedang pengawasan kinerja dan mutu dilakukan oleh Pustekkom dan Direktorat Pendidikan Guru dan Tenaga Teknis. Untuk menjaga validasi soal-soal ujian, Pustekkom bekerja sama dengan Pusat Penelitian dan Pengembangan Sistem Pengujian menyusun soal bersama ahli materi, dan soal-soal tersebut diujicobakan lebih dahulu sebelum disebarkan.


B. KAITANNYA DENGAN SISTEM PEMBELAJARAN SECARA KONVENSIONAL
Program wajib belajar 9 tahun tidak hanya menekankan pada perluasan kesempatan belajar, tetapi juga meningkatkan mutu pendidikan di jenjang pendidikan dasar. Salah satu upaya meningkatkan mutu pendidikan dasar khususnya di SD adalah peningkatan profesional guru.

Saat ini materi program Diklat SRP dikembangkan berdasarkani kurikulum D-II Pendidikan Guru SD Universitas Terbuka. Oleh karena itu materi siaran Diklat SRP telah sesuai dengan kebutuhan guru SD dalam melaksanakan tugas mengajarnya di sekolah. Program ini juga merupakan upaya peningkatan kualitas pembelajaran di SD dalam rangka mensukseskan wajib belajar 9 tahun.

Bahan belajar siaran radio bersifat terbuka yang dipancarkan melaui stasiun radio (RRI/RSPD atau radio swasta) di tingkat wilayah (propinsi).

BAB III : PENUTUP
A. Hasil Evaluasi Diklat SRP

Kegiatan pembinaan, pemantauan/monitoring, dan penelitian telah dilakukan dalam upaya penyempurnaan program. Abdul Gafur dalam penelitian evaluasi formatif bahan siaran radio pendidikan Diklat SRP tentang kualitas program ditinjau dari aspek pengajaran, daya tarik atau popularitas program ditinjau dari aspek media dan tingkat pemahaman pendengar terhadap materi siaran, menulis laporan sebagai berikut:
1. Ditinjau dari aspek pengajaran, secara keseluruan 32 program SRP yang diujicobakan di tiga propinsi ( Jateng, Kalteng dan NTT) dnyatakan cukup baik oleh responden.
Beberapa aspek yang dipandang perlu mendapat pembenahan antara lain kejelasan tujuan, relevansi, konsistensi antara tujuan instruksional dengan cakupan serta sistematika penyajian materi.

2. Ditinjau dari aspek media secara keseluruhan program SRP tersebut dinyatakan baik dan menarik untuk didengarkan. Beberapa aspek yang perlu mendapatkan pembenahan karena dirasa masih kurang antara lain masalah interaktifitas program, variasi penyajian, bahasa, cara membawakan naskah, kualitas rekaman dan sebagainya.

3. Terdapat hubungan yang erat antara penilaian/pendapat responden terhadap kualitas program dengan tingkat pemahaman terhadap materi siaran. Artinya bilamana program dinilai menarik bisa diharapkan bahwa hasil pemahaman akan meningkat. Daya tarik suatu program SRP banyak ditentukan oleh variasi penyajian, musik, suara pengiring, cara membawakan/membaca naskah, nama-nama pelaku, dsb.

Beberapa hasil study yang telah dilakukan menunjukan bahwa program Diklat SRP mendapat respon yang baik dari guru-guru khususnya yang berada di daerah terpencil. Mereka menyadari akan pentingnya peningkatan kualifikasi sebagai tuntutan profesionalisme guru. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian Badan Litbang Departemen Penerangan (1997) bahwa responden di pedesaan dan perkotaan memberikan penilaian positif terhadap acara pendidikan RRI yang biasa didengar.

DAFTAR KEPUSTAKAAN
Cantrill , Hardley and Gordon W. Allport, (1971), The Psychology Of Radio (Rev. Ed), New York: Arno Press and The New York Times.
Gafur, Abdul Gafur, (1994), Laporan Hasil Penelitian Evaluasi Formatif Bahan Siaran Radio Pendidikan Program Penyetaraan Guru SD dan Diklat SRP, Jakarta, Pustekkom.
————, (1997), Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Penerangan, Jakarta
————, (1992), Himpunan peraturan dan Perundang-Undangan Bidang Pendidikan, Jakarta, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Miarso, Yusufhadi dan R. Rahardjo (1997), Indonesia’s Radio In-Service Training For Primary School Teachers (Diklat SRP), New Delhi, 6-8 February 1997 : E-9 Meetings Improving The Quality of Learning : Innovative In-Service Teacher Training.
Summer, Robert E., Harrison B. Summer, (1980), Broadcasting and The Public, California : Wodswort Publishing Company.

GURU DAN MEDIA PEMBELAJARAN


(Disusun Oleh: Renggani)


A. PENDAHULUAN
Guru dan media

Dahulu ada anggapan bahwa guru adalah orang yang paling tahu. Paradigma itu kemudian berkembang menjadi guru lebih dahulu tahu. Namun sekarang bukan saja pengetahuan guru bisa sama dengan murid, bahkan murid bisa lebih dulu tahu dari gurunya. Itu semua dapat terjadi akibat perkembangan media informasi di sekitar kita. Pada saat ini guru bukan lagi satu-satunya sumber belajar. Banyak contoh, di mana siswa dapat lebih dahulu mengakses informasi dari media masa seperti surat kabar, televisi, bahkan internet. Bagaimana guru menyikapi perkembangan ini? Ada tiga kelompok guru dalam menyikapi hal ini, yaitu tidak peduli, menunggu petunjuk, atau cepat menyesuaikan diri.

Kelompok pertama yaitu mereka yang tidak peduli. Seorang guru yang mempunyai rasa percaya diri berlebihan (over confidence) barangkali akan berpegang kepada anggapan bahwa sampai kapanpun posisi guru tidak akan tergantikan. Dalam setiap proses pembelajaran tetap diperlukan sentuhan manusiawi. Teknologi tidak bisa menggantikan manusia. Bagaimanapun teknologi berkembang, guru adalah guru, harus digugu dan ditiru. Benar bahwa media tidak dapat menggantikan guru, namun sikap tidak peduli terhadap perkembangan, bukanlah sikap yang tepat. Walau bagaimana, lingkungan kita terus berkembang, tuntutan masyarakat terhadap kualitas guru semakin meningkat. Kita tidak bisa tak peduli.

Kelompok kedua adalah yang menunggu petunjuk. Kelompok inilah yang paling banyak ditemukan. Mungkin ini akibat dari kebijakan selama ini, di mana guru dalam system pendidikan nasional hanya dianggap sebagai “tukang” melaksanakan kurikulum yang demikian rinci dan kaku. Kurikulum yang sangat lengkap dengan berbagai petunjuk pelaksanaannya, sehingga guru tinggal melaksanakan, tanpa boleh menyimpang dari pedoman baku.

Sejalan dengan perubahan kurikulum dan otonomi pendidikan, bukan lagi masanya bagi guru untuk selalu menunggu petunjuk. Guru adalah tenaga profesional, bukan tukang. Oleh karena itu, sikap yang tepat untuk kita adalah cepat menyesuaikan diri. Guru perlu segera mereposisi perannya. Pada saat ini guru tidak lagi harus menjadi orang yang paling tahu di kelas. Namun ia harus mampu menjadi fasilitator belajar. Ada banyak sumber belajar yang tersedia di lingkungan kita, apakah sumber belajar yang dirancang untuk belajar ataukah yang tidak dirancang namun dapat dimanfaatkan untuk belajar. Guru yang baik akan merasa senang kalau muridnya lebih pandai dari dirinya.

B. PEMBAHASAN
1. Mengapa Perlu Media?
Pernahkah anda menghadapi kesulitan dalam menjelaskan suatu meteri pelajaran kepada murid anda? Misalnya, anda ingin menjelaskan tentang seekor binatang yang disebut gajah kepada siswa SD kelas awal. Atau anda ingin menjelaskan tentang kereta api kepada murid anda yang berada di Kalimantan, Irian, atau di tempat lain yang tidak ada kereta api. Atau anda ingin menjelaskan tentang apa itu pasar terapung. Ada beberapa cara yang mungkin anda lakukan.

- Cara pertama, anda akan bercerita tentang gajah, kereta api, atau pasar terapung. Anda bisa bercerita mungkin karena pengalaman, membaca buku, cerita orang lain, atau pernah melihat gambar ketiga objek itu. Apabila murid anda tersebut sama sekali belum tahu, belum pernah melihat dari televisi atau gambar di buku misalnya, maka betapa sulitnya anda menjelas hanya dengan kata-kata tentang objek tersebut. Kalau anda seorang yang ahli bercerita, tentu cerita anda akan sangat menarik bagi murid-murid. Namun tidak semua orang diberikan karunia kepandaian bercerita. Penjelasan dengan kata-kata mungkin akan menghabiskan waktu yang lama, pemahaman murid juga berbeda sesuai dengan pengetahuan mereka sebelumnya, bahkan bukan tidak mungkin akan menimbulkan kesalahan persepsi.

- Cara kedua, anda membawa murid studi wisata melihat objek itu. Cara ini merupakan yang paling efektif dibandingkan dengan cara lainnya. Namun berapa biaya yang harus ditanggung, dan berapa lama waktu diperlukan? Cara ini walaupun efektif tapi tidak efisien. Tidak mungkin untuk belajar semua orang harus mengalami segala sesuatu.

- Cara ketiga, anda membawa gambar, foto, film, video tentang objek tersebut. Cara ini akan sangat membantu anda dalam memberikan penjelasan. Selain menghemat kata-kata, menghemat waktu, penjelasan andapun akan lebih mudah dimengerti oleh murid, menarik, membangkitkan motivasi belajar, menghilangkan kesalahan pemahaman, serta informasi yang anda sampaikan menjadi konsisten.

Ketiga cara di atas dapat kita sebutkan cara pertama sebagai informasi verbal, cara kedua berupa pengalaman nyata, sedangkan cara ketiga informasi melalui media. Di antara ketiga cara tersebut, cara ketiga adalah cara yang paling bijaksana dilakukan. Media kita perlukan agar pembelajaran lebih efektif dan efisien.

2. Mengapa Guru tidak menggunakan Media ?
Masalahnya, mengapa sampai saat ini masih ada guru yang enggan menggunakan media dalam mengajar? Berdasarkan pengalaman dan diskusi dalam berbagai kesempatan dengan para guru, sekurang-kurangnya ada enam penyebab guru tidak menggunakan media, yaitu;

- Pertama, menggunakan media itu repot.
Mengajar dengan menggunakan media perlu persiapan. Apalagi kalau media itu semacam OHP atau video. Perlu listrik lagi. Guru sudah repot dengan menulis persiapan mengajar. Jadwal padat, urusan di rumah dan lain-lain. Boro-boro sempat memikirkan media. Demikian kurang lebih alasan yang sering dikemukakan para guru. Padahal kalau sedikit saja mau berpikir dari aspek lain, bahwa dengan media pembelajaran akan lebih efektif, maka alasan repot itu akan hilang. Pikirkanlah bahwa dengan sedikit repot, tapi mendapatkan hasil optimal. Media juga relatif awet, sekali menyiapkan dapat dipakai beberapa kali sajian. Selanjutnya tidak repot lagi.

- Kedua, media itu canggih dan mahal.
Tidak selalu media itu harus canggih dan mahal. Nilai penting dari sebuah media bukan terletak pada kecanggihannya (apalagi harganya yang mahal) namun terletak pada efektivitas dan efisiensinya dalam membantu proses pembelajaran. Banyak media sederhana yang dapat dikembangkan sendiri oleh guru dengan harga murah. Kalaupun dibutuhkan media canggih semacam audio visual atau multimedia, itu cost-nya akan menjadi murah apabila dapat digunakan oleh lebih banyak siswa.

- Ketiga, tidak bisa.
Demam teknologi ternyata menyerang sebagian dari guru kita. Ada beberapa guru yang “takut” dengan peralatan elektronik, takut kesetrum, takut salah pijit. Alasan ini menjadi lebih parah kalau ditambah dengan takut rusak, sehingga media audio visual sejak beli baru tetap tersimpan rapih di ruang kepala sekolah. Sebenarnya, dengan sedikit latihan dan mengubah sikap bahwa media itu mudah dan menyenangkan, maka segala sesuatunya akan berubah.

- Keempat, media itu hiburan sedangkan belajar itu serius.
Alasan ini jarang ditemui, namun ada. Menurut pendapat orang-orang terdahulu belajar itu sesuatu yang serius. Belajar harus mengerutkan dahi. Media itu identik dengan hiburan. Hiburan adalah hal yang berbeda dengan belajar. Tidak mungkin belajar sambil santai. Ini memang pendapat orang-orang jaman dulu. Paradigma belajar kini sudah berubah. Kalau bisa dilakukan dengan menyenangkan, mengapa harus dengan menderita. Kalau bisa dilakukan dengan mudah, mengapa harus menyusahkan diri?


- Kelima, tidak tersedia.
Tidak tersedia media di sekolah, mungkin ini adalah alasan yang masuk akal. Tapi seorang guru tidak boleh menyerah begitu saja. Ia adalah seorang profesional yang harus penuh inisiatif. Seperti telah disebutkan di atas, media tidak harus selalu canggih, namun dapat juga dikembangkan sendiri oleh guru. Namun demikian, dalam hal ini pimpinan sekolah juga hendaklah cepat tanggap. Jangan biarkan suasana kelas itu gersang, hanya ada papan tulis dan kapur.

- Keenam, kebiasaan menikmati bicara.
Berbicara itu memang nikmat. Ini kebiasaan yang sulit diubah. Seorang guru cenderung mengikuti cara gurunya dahulu. Mengajar dengan mengandalkan verbal lebih mudah, tidak memerlukan persiapan yang banyak, jadi lebih enak untuk guru. Namun yang harus dipertimbangkan dalam proses pembelajaran adalah kepentingan murid yang belajar, bukan kepuasan guru semata.


3. Apa Pertimbangan Dalam Memilih Media Pembelajaran?
Ada sejumlah pertimbangan dalam memilih media pembelajaran yang tepat. Untuk lebih mudah memngingatnya, pertimbangan tersebut dapat kita rumuskan dalam satu kata ACTION, yaitu akronim dari; access, cost, technology, interactivity, organization, dan novelty.

- Access.
Kemudahan akses menjadi pertimbangan pertama dalam memilih media. Apakah media yang kita perlukan itu tersedia, mudah, dan dapat dimanfaatkan oleh murid? Misalnya, kita ingin menggunakan media internet, perlu dipertimbangkan terlebih dahulu apakah ada saluran untuk koneksi ke internet? Akses juga menyangkut aspek kebijakan, misalnya apakah murid diijinkan untuk menggunakannya? Komputer yang terhubung ke internet jangan hanya digunakan untuk kepala sekolah, tapi juga guru, dan yang lebih penting untuk murid. Murid harus memperoleh akses

- Cost.
Biaya juga harus dipertimbangkan. Banyak jenis media yang dapat menjadi pilihan kita. Media canggih biasanya mahal. Namun, mahalnya biaya itu harus kita hitung dengan aspek menfaatnya. Semakin banyak yang menggunakan, maka unit cost dari sebuah media akan semakin menurun.

- Technology.
Mungkin saja kita tertarik kepada satu media tertentu. Tapi kita perlu perhatikan apakah teknologinya tersedia dan mudah menggunakannya? Katakanlah kita ingin menggunakan media audio visual di kelas. Perlu kita pertimbangkan, apakah ada listrik, voltase listrik cukup dan sesuai?

- Interactivity.
Media yang baik adalah yang dapat memunculkan komunikasi dua arah atau interaktivitas. Setiap kegiatan pembelajaran yang anda kembangkan tentu saja memerlukan media yang sesuai dengan tujuan pembelajaran tersebut.

- Organization.
Pertimbangan yang juga penting adalah dukungan organisasi. Misalnya, apakah pimpinan sekolah atau yayasan mendukung? Bagaimana pengorganisasiannya. Apakah di sekolah ini tersedia satu unit yang disebut pusat sumber belajar?

- Novelty.
Kebaruan dari media yang anda pilih juga harus menjadi pertimbangan. Media yang lebih baru biasanya lebih baik dan lebih menarik bagi siswa.


C. PENUTUP
Tidak diragukan lagi kita semua dapat sepakat bahwa media itu perlu dalam pembelajaran. Kalau sampai hari ini masih ada yang belum menggunakan media, itu hanya perlu sedikit perubahan sikap.
Dalam memilih media, perlu disesuaikan dengan kebutuhan, situasi dan kondisi masing-masing.


DAFTAR PUSTAKA
De Porter, Bobbi & Mike Hernacki, Quantum Learning, Membiasakan Belajar Nyaman dan Menyenangkan, KAIFA Bandung, 1999.
Kemp, Jerrold E, Designing effective Instruction, MacMillan Publisher, New York, 1994.
Molenda, Heinich Russell, Instructional Media and The New Technology of Instruction, John Wiley & Son, Canada, 1982.
Sadiman Arief, Media Pendidikan, Pengertian Pengembangan dan Pemanfaatan, Rajawali , Jakarta, 1990.
Wen, Sayling, Future of The Media, Memahami Zaman Teknologi Informasi, Lucky Publisher, Batam Centre, 2003.

&&&&&&&&&&&&&

PEPER PEMBELAJARAN BERBASIS KOMPUTER DAN JARINGAN


(Penyusun Renggani)

I.PENDAHULUAN


Di era informasi saat ini teori belajar modern melihat pembelajaran sebagai pencarian seseorang akan makna dan relevansi. Jika pembelajaran berjalan di luar ingatan dan fakta-fakta, prinsip-prinsip atau prosedur-prosedur yang betul dan masuk ke dalam bidang kreativitas, pemecahan masalah, analisa atau evaluasi, maka siswa memerlukan komunikasi antar individu, kesempatan untuk bertanya, tantangan, dan diskusi. Para siswa akan berinteraksi dengan work station dengan berbagai cara berdasarkan sifat dari tugas dan gaya pembelajaran yang lebih disukai yang berbeda untuk setiap individu.

Konteks pembelajaran seharusnya meliputi: (1) kerja mandiri dan berinteraksi dengan materi pembelajaran, (2) bekerja secara kolaborasi dengan teman pada tempat yang berlainan, baik secara serempak atau tidak, di mana kedua cara ini mungkin akan menjadi multi-media, (3) siswa magang kerja dan berinteraksi dengan para pekerja yang lebih berpengalaman, supervisor, atau instruktur, (4) sebagai instruktur, supervisor atau kolega yang lebih pengalaman untuk kolega-kolega lain yang kurang berpengalaman.

Seseorang mungkin akan mampu mamainkan peran-peran dalam satu hari kerja. Para siswa juga memerlukan belajar dari rumah, tempat kerja atau ketika berada di kendaraan umum, mereka akan membutuhkan: (1) akses ke internet (searching, downloading), (2) pemilihan, penyimpanan dan mengedit kembali informasi, (3) komunikasi langsung dengan instruktur, kolega-kolega dan pelajar-pelajar lain, (4) penyatuan bahan yang diakses ke dalam dokumen kerja, (5) membagi dan manipulasi informasi/dokumen atau proyek-proyek dengan orang lain.

Untuk menjawab semua permsalahan dan model-model pembelajaran di era informasi, makalah ini akan membahas mengenai: 1) pembelajaran orang dewasa di abad 21, 2) multi-media pendidikan dalam sebuah jaringan masyarakat, dan 3) prinsip-prinsip pedagogi dan pembelajaran on-line yang efektif antar budaya.

II. PEMBAHASAN

1. Pembelajaran Orang Dewasa Abad 21

Dalam pembelajaran orang dewasa telah terjadi perubahan yang cepat khususnya dalam pengembangan metode-metode pengajaran dan pengantaraan termasuk di dalamnya pemanfaatan teknologi jaringan komputer kecepatan tinggi.

Menurut David Putman (1994) perusahaan-perusahaan media nasional di London sedang menciptakan program-program pendidikan yang melampaui sekolah-sekolah yang ada saat ini. Oleh karenanya seorang eksekutif senior telah memprediksi bahwa akhir abad 20 para pendidik akan dibayar lebih besar dari bintang-bintang film. Oleh karenanya masyarakat yang akan ikut dalam kegiatan ini harus terlebih dahulu melakukan perubahan-perubahan termasuk visi yang jelas bagi pembelajaran dimasa depan.

Dalam waktu 10 tahun ke depan kita akan menyaksikan perkembangan teknologi-teknologi penting seperti : (1) integrasi komputer, televisi, dan telekomunikasi melalui teknik-teknik dijitisasi/kompresi, (2) mengurangi biaya dan pemakaian yang lebih fleksibel akan telekomunikasi melalui perkembangan seperti: ISDN (Integrated Service Digital Network), Fiber Optics atau Radio Selular, (3) daya pemrosesan data yang makin cepat melalui perkembangan micro-chip baru dan teknik software yang sudah maju.

Sehubungan dengan kemajuan tersebut, maka Teknologi Pendidikan terlebih dahulu harus di gerakkan pada visi tentang pendidikan dan pelatihan di abad 21. Visi tersebut harus memperhitungkan potensial teknologi, tetapi tidak digerakkan semata-mata oleh apa yang mungkin secara teknologi, lebih tepat apa yang dapat kita lakukan bukan apa yang kita ingin lakukan. Stenor (gabungan perusahaan telepon Canada) mengumumkan $8 milyard, inisiatif 10 tahun, disebut BEACON yang akan memberikan pelayanan multi-media broadband hingga 80% - 90% dari semua rumah dan usaha di Canada pada tahun 2004.

Dampak sosial dan pendidikan dari bertemunya media dan teknologi (convergence) dengan kecepatan tinggi akan menjadi revolusioner dan sangat menantang bagi institusi-institusi pendidikan yang sudah mapan. Tahun 1993, 70% dari semua pekerjaan di Amerika Serikat berada di industri-industri jasa dengan kecendrungan terus berlanjut. Pendapatan tahun perusahaan Microsoft lebih besar daripada pendapatan gabungan Sony dan Honda, tetapi mempekerjakan 100 kali lebih sedikit tenaga kerja.

Berkaitan dengan kecakapan yang harus dimiliki oleh tenaga kerja menurut Dewan Konferensi Kanada (1991) di abad 21 meliputi: (1) cakap berkomunikasi (reading, writing, speaking, listening), (2) mampu belajar mandiri, (3) cakap sosial: etika, sikap positif, dan tanggung jawab, (4) kerjasama tim, (5) mampu beradaptasi dengan lingkungan yang berkembang, (6) cakap berpikir: pemecahan ,masalah, kritis, logis menurut urutan angka, dan (7) pengetahuan navigasi: dimana mendapatkan, cara memproses informasi. Untuk memenuhi kebutuhan ini, maka pembelajaran di abad 21 seharusnya menganut teori belajar modern yang melihat pembelajaran sebagai pencarian individu akan makna dan relevansi. Jika pembelajaran berjalan di luar ingatan dan fakta-fakta, prinsip-prinsip atau prosedur-prosedur yang betul dan masuk ke dalam bidang kreativitas, pemecahan masalah, analisa atau evaluasi, maka siswa memerlukan komunikasi antar individu, kesempatan untuk bertanya, tantangan, dan diskusi.

2. Multimedia Pendidikan dalam Networked Society

Institusi pendidikan “elektronik” dibangun untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan pembelajaran abad 21 dengan peranan sebagai berikut: (1) memberi informasi tentang kebutuhan-kebutuhan pendidikan dan pelatihan dan peluang-peluang, (2) memberi pengawasan kualitas, (3) memberi akreditasi melalui penilaian belajar yang independen, (4) mengembangkan kurikulum yang koheren dan tepat, (5) menjadi broker dan mensyahkan kursus-kursus dan bahan-bahan pendidikan dan pelatihan dari pemasok, (6) memberi pelayanan penggunaan dan komunikasi bahan-bahan pembelajaran multimedia yang user-friendly baik impor maupun eskpor, (7) membuat jaringan antar pelajar dan antar instruktur, (8) menciptakan bahan-bahan multi-media pendidikan berkualitas tinggi dalam bentuk yang diperoleh, (9) mengadakan penelitian untuk kebutuhan pendidikan dan pelatihan, dan (10) menggunakan teknologi-teknologi baru untuk pengembangan pendidikan dan pelatihan serta mengevaluasi penggunaannya.

Inti pokok pelayanan ini adalah infrastruktur jaringan multimedia internal yang membolehkan institusi mengakses, menciptakan, dan memberi pelayanan multimedia pendidikan dalam aneka macam format dan aneka macam cara.

Institusi pendidikan elektronik mempunyai fungsi produksi, broker, dan manajemen dengan input dapat berupa audio, program, maupun video, sedangkan outputnya dapat berupa audio, program, barang cetakan, komunikasi dengan radio selular, komunikasi melalui satelit, atau dengan server multimedia.

Lembaga pembelajaran terbuka sedang mengembangkan pendekatan manajemen informasi terpadu yang mencakup sistem administrasi (administrative) dan sistem pembelajaran(instructional).

Teori pembelajaran yang dijadikan dasar penelitian ini antara lain: (1) teori pemrosesan informasi, (2) hasil penelitian Tynneson dan kawan-kawan mulai tahun 1971 sampai tahun 1988 mengenai disain instruksional (ID). Dari hasil penelitiannya diketahui bahwa terdapat 6 (enam) komponen utama pendidikan yang berpengaruh langsung terhadap proses pembelajaran khusus. Ke-enam komponen tersebut adalah: (1) proses pembelajaran, (2) tujuan pembelajaran, (3) dasar pengetahuan, (4) variabel instruksional, (5) strategi-strategi instruksional, dan (6) peningkatan-peningkatan berbasis komputer.

Selanjutnya dilakukan pelacakan terhadap keenam komponen tersebut dengan menggunakan variable-variabel: (1) pengetahuan deklaratif, (2) pengetahuan prosedural, (3) pengetahuan kontekstual, dan (4) strategi-strategi pencarian.

Sistem komputer berfungsi sebagai pengendali bagi manajemen informasi terpadu (administrasi dan pembelajaran), dimana terdapat dua bagian pokok, yaitu: (1) sistem pengembangan (development system) sebagai input berupa : audio, teks, video, software, grafik, dan kombinasi media, dan (2) sistem pendistribusian (distribution system) sebagai output berupa: media terintegrasi (optical/CD-ROM/ PCMCIA), barang cetakan (paper/reprographics), Sound (cassettes/CD-Audio), Video (videotape/laserdisc), software (diskettes/CD-ROM/CD). Semua output dapat diakses langsung maupun diperoleh dalam bentuk barang.

3. Prinsip-prinsip Pedagogi dan Pembelajaran On-line Antar Budaya yang efektif

Pedagogi inklusif secara kultural dapat dipakai pada lingkungan-lingkungan on-line. Tujuan pembelajaran on-line adalah menjamin bahwa pedagogi dan kurikulum fleksibel, dapat menyesuaikan diri, dan relevan bagi siswa dari berbagai lartar belakang bahasa, dan pendekatan mengajar, sehingga semua aspek pedagogi bersifat mendukung akan kebutuhan-kebutuhan antar budaya.

Sumber-sumber pembelajaran untuk siswa dapat dicapai dan relevan merupakan perhatian utama di seluruh dunia karena berada dalam arena pendidikan tanpa batas. World Wide Web mempunyai kapasitas mencapai pemirsa yang luas, persoalannya adalah: sampai berapa jauh pembelajaran on-line dapat memahami pengertian lintas budaya.

Banyak penelitian yang telah dilakukan mengenai pola sumber-sumber pendidikan untuk penyerahan trans-nasional. Diantara kendala-kendala pembelajaran on-line yang efektif dalam komunikasi global, seperti dilaporkan Collis, Parisi, dan Ligorio (1996) adalah: (1) permasalahan budaya dan lingkungan, (2) perbedaan-perbedaan gaya mengajar, (3) permasalahan yang berhubungan dengan nilai-nilai pendidikan dan budaya yang berbeda, (4) permaslaahan bahasa dan semantic, (5) masalah-maslaah teknik yang berhubungan dengan platform, sistem-sistem pengoperasian dan tidak adanya interface standar.

Berangkat dari literatur jelas bahwa siswa-siswa yang belajar di suatu lingkungan dimana perspektif ganda dan berlainan dipupuk dan dihargai menjadi pemikir-pemikir kritis yang lebih baik, komunikator-komunikator yang lebih baik, pemecah persoalan yang lebih baik dan pemain-pemain tim yang lebih baik (Sugar & Bank, 1998). Seperti studi on-line global networking memperlihatkan pendekatan mengajar yang meningkatkan dugaan komunitas on-line sedang mempersiapkan dengan memadai semua siswa-siswanya untuk merubah dunia (Harasim, 1990, 1994, Riel, 1993).

UNESCO (2000) melaporkan tentang kebutuhan memperluas pengalaman pendidikan tinggi dari mayoritas mahasiswa yang tidak mau megadakan perjalanan atau paling tidak mampu belajar di negara lain atau di institusi lain daripada institusi yang memberi gelarnya. Bagi para pendidik ini berarti menginternasionalisasikan kurikulum, memperluas dasar kecakapan dari gelar-gelar dan pemberian-pemberian dan memperkuat proses pendidikan.

Kurikulum inklusif bertujuan untuk meningkatkan reciprocity (hal timbal-balik), pengembangan arus ide dua arah dan nilai-nilai antara komunitas (Galleni & Zhang,1997). Mengkonseptualisasikan kurikulum inklusif merupakan langkah pertama ke arah perancangan aktivitas-aktivitas pembelajaran on-line yang tepat.

Kurikulum inklusif mempunyai ciri-ciri: (1) menilai budaya, latar belakang dan pengalaman semua mahasiswa, (2) inklusif jender, budaya atas perbedaan-perbedaan yang berhubungan dengan etnik, bahasa dan latar belakang sosio-ekonomi, (3) mengakui bahwa setiap keputusan kurikulum adalah pemilihan daripada kebenaran lengkap, (4) menjadikan eksplisit pola mata pelajaran pendukung yang rasional, dan (5) responsif terhadap dasar pengetahuan siswa.

Komponen-komponen dasar kurikulum inklusif sebagai suatu hubungan timbal balik antara proses penilaian, pengajaran, dan dukungan, aktivitas pembelajaran, dan hasil-hasil pembelajaran. Ini berarti semua dimensi harus dipertimbangkan dan bersangkut-paut dalam mengajar dan merancang lingkungan-lingkungan Web.

III.KESIMPULAN
Dari pembahasan di atas maka dapat disimpulkan bahwa pengembangan pembelajaran berbasis web dan komputer harus mempertimbangkan faktor-faktor: 1) cara belajar orang dewasa yang menganut teori belajar modern yang melihat pembelajaran sebagai pencarian individu akan makna dan relevansi; 2) jaringan multimedia dalam masyarakat global yang dapat memberikan pelayanan pendidikan dalam aneka macam
format dan cara; 3) memperhatikan prinsip-prinsip pedagogik antar budaya.


DAFTAR PUSTAKA

Educational Multi-Media in a Networked Sociaty. http://D/dari_e/UPH/ edmedia.html.
Future Of Learning. First Presented at The Minister’s Forum on Adult Learning.Edmonton,Alberta.(1995). http://bates.cstudies. ubc.ca/ papers/paper.html.
McLoughlin,Catherine.,(2001). Inclusivity and alignment: Principles of pedagogy, task and assessment design for effective cross-cultural online learning.ODLAA Inc.
Prospek Pendidikan Secara Online di Dunia.http://www.kopertis4.or.id /Kopertis/orasi.html.
Tynneson,Robert.(1999). Computer-Based Enhancements For The Improvement Of Learning.

Rabu, 18 Juli 2007

MULTIPLE INTELEGENCE (KECERDASAN MAJEMUK)



BAB I
PENDAHULUAN

A. Pengertian Kecerdasan (Inteligensi)


Kecerdasan (Inteligensi)secara umum dipahami pada dua tingkat yakni :
Kecerdasan sebagai suatu kemampuan untuk memahami informasi yang membentuk pengetahuan dan kesadaran.
Kecerdasan sebagai kemampuan untuk memproses informasi sehingga masalah-masalah yang kita hadapi dapat dipecahkan (problem solved) dan dengan demikian pengetahuan pun bertambah.
Jadi mudah dipahami bahwa kecerdasan adalah pemandu bagi kita untuk mencapai sasaran-sasaran kita secara efektif dan efisien. Dengan kata lain, orang yang lebih cerdas, akan mampu memilih strategi pencapaian sasaran yang lebih baik dari orang yang kurang cerdas. Artinya orang yang cerdas mestinya lebih sukses dari orang yang kurang cerdas. Yang sering membingungkan ialah kenyataan adanya orang yang kelihatan tidak cerdas (sedikitnya di sekolah) kemudian tampil sukses, bahkan lebih sukses dari dari rekan-rekannya yang lebih cerdas, dan sebaliknya.

B. Tingkat Kecerdasan

Prestasi seseorang ditentukan juga oleh tingkat kecerdasannya (Inteligensi). Walaupun mereka memiliki dorongan yang kuat untuk berprestasi dan orang tuanya memberi kesempatan seluas-luasnya untuk meningkatkan prestasinya, tetapi kecerdasan mereka yang terbatas tidak memungkinkannya untuk mencapai keunggulan.
Bab I Pendahuluan-Pengertian Kecerdasan-Tingkat Kecerdasan Tingkat kecerdasan (Intelegensi) bawaan ditentukan baik oleh bakat bawaan (berdasarkan gen yang diturunkan dari orang tuanya) maupun oleh faktor lingkungan (termasuk semua pengalaman dan pendidikan yang pernah diperoleh seseorang; terutama tahun-tahun pertama dari kehidupan mempunyai dampak kuat terhadap kecersan seseorang). Secara umum intelegensi dapat dirumuskan sebagai berikut :
1. Kemampuan untuk berpikir abstrak.
2. Untuk menangkap hubungan-hubungan dan untuk belajar.
3. Kemampuan untuk menyesuaikan diri terhadap situasi-situasi baru.
Perumusan pertama melihat inteligensi sebagai kemampuan berpikir. Perumusan kedua sebagai kemampuan untuk belajar dan perumusan ketiga sebagai kemampuan untuk menyesuaikan diri. Ketiga-tiganaya menunjukkan aspek yang berbeda dari intelegensi, namun ketiga aspek tersebut saling berkhaitan. Keberhasilan dalam menyesuaikan diri seseorang tergantung dari kemampuannya untuk berpikir dan belajar. Sejauhmana seseorang dapat belajar dari pengalaman-pengalamannya akan menentukan penyesuaian dirinya. Ungkapan-ungkapan pikiran, cara berbicara, dan cara mengajukan pertanyaan, kemampuan memecahkan masalah, dan sebagainya mencerminkan kecerdasan.
Akan tetapi, diperlukan waktu lama untuk dapat menyimpulkan kecerdasan seseorang berdasarkan pengamatan perilakunya, dan cara demikian belum tentu tepat pula. Oleh karena itu, para ahli telah menyusun bermacam-macam tes inteligensi yang memungkinkan kita dalam waktu yang relatif cepat mengetahui tingkat kecerdasan seseorang.
Inteligensi seseorang biasanya dinyatakan dalam suatu kosien inteligensi Intelligence Quotient (IQ). IQ dapat diklasifikasikan dalam beberapa kategori. Misalnya pada tes inteligensi WISC (Wecbsler Intelligence Scale for Children), penggolongan inteligensi adalah sebagai berikut :
Bab I Pendahuluan-Pengertian Kecerdasan-Tingkat KecerdasanPada distribusi normal dan inteligensi, IQ rata-rata adalah 100 dengan penyimpangan baku menurut Wechsler. Dari tabel II.1 dapat dilihat bahwa hanya 2.2 % dari populasi akan mencapai IQ 130 ke atas yang termasuk ”sangat unggul ”. Anak-anak yang mempunyai IQ 130 ke atas inilah dapat digolongkan sebagai ”anak berbakat intelektual ”. Jadi di sini yang menjadi tolok ukur bakat intelektual sangat unggul ialah IQ 130. Keadaan dimilikinya bakat unggul disebut ” keberbakatan ”
Tabel II.1. Klasifikasi Inteligensi menurut Wechsler.
IQ Klasifikasi % dalam populasi
130 ke atas
120 - 129
110 – 119
90 – 109
80 - 89
70 – 79
Di bawah 70
Sangat unggul
Unggul
Cakap normal
Rata-rata
Lamban normal
Batas dungu
Cacat mental
2.2
6.7
16.1
50.0
16.1
6.7
2.2

C. Keberbakatan dan Anak Berbakat

Apakah hanya kecerdasan (yang diukur dengan tes intelegensi dan menghasilkan IQ) yang menentukan keberbakatan seseorang ? barangkali untuk bakat intelegtual masih tepat jika IQ menjadi kriteria (patokan)utama, tetapi belum tentu untuk bakat seni, bakat kreatif-produktif, dan bakat kepemimpinan. Memang dulu para ahli cenderung untuk mengidentifikasi bakat intelektual berdasarkan tes intelegensi semata-mata, dalam penelitian jangka panjangnya mengenai keberbakatan menetapkan IQ 140 untuk membedakan antara yang berbakat dan tidak. Akan tetapi, akhir-akhir ini para ahli makin menyadari bahwa keberbakatan adalah sesuatu yang majemuk, artinya meliputi macam-macam ranah atau aspek, tidutak hanya kecerdasan.
Bab I Pendahuluan-Keberbakatan dan Anak Berbakat Renzulli, dkk.(1981) dari hasil-hasil penelitiannya menarik kesimpulan bahwa yang menentukan keberbakatan seseorang adalah pada hakekatnya tiga kelompok (cluster) ciri-ciri, yaitu : kemampuan di atas rata-rata, kreativitas, pengikatan diri (tangung jawab terhadap tugas). Seseorang yang berbakat adalah seseorang yang memiliki ketiga ciri tersebut. Masing-masing ciri mempunyai peran yang sama-sama menentukan. Seseorang dapat dikatakan mempunyai bakat intelegtual, apabila ia mempunyai intelegensi tinggi atau kemampuan di atas rata-rata dalam bidang intelektual yang antara lain mempunyai daya abstraksi, kemampuan penalaran, dan kemampuan memecahkan masalah). Akan tetapi, kecerdasan yang cukup tinggi belum menjamin keberbakatan seseorang.
Kreatifitas sebagai kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru, sebagai kemampuan untuk memberikan gagasan-gagasan baru yang dapat diterapkan dalam pemecahan masalah atau sebagai kemampuan untuk melihat hubungan-hubungan baru antara unsur-unsur yang sudah ada sebelumnya, adalah sama pentingnya.
Demikian juga berlaku bagi pengikatan diri terhadap tugas yang mendorong seseorang untuk tekun dan ulet meskipun mengalami macam-macam rintangan dan hambatan, melakukan dan menyelesaikan tugas yang telah menjadi tanggung jawabnya, karena ia telah mengikatnya diri terhadap tugas tersebut atas kehendaknya sendiri.
Bab I Pendahuluan-Pengertian Kecerdasan-Tingkat Kecerdasan Adapun yang dimaksud dengan anak berbakat adalah mereka yang karena memiliki kemampuan-kemampuan yang unggul dan mampu memberikan prestasi yang tinggi. Anak-anak ini membutuhkan program pendidikan yang berdeferensiasi atau pelayanan yang di luar jangkauan program sekolah biasa, agar dapat mewujudkan bakat-bakat mereka secara optimal, baik bagi pengembangan diri maupun untuk dapat memberikan sumbangan yang bermakna bagi kemajuan masyarakat dan negara. Bakat-bakat tersebut baik sebagai potensi maupun yang sudah terwujud meliputi :kemampuan intelektual umum, kemampuan berpikir kreatif-produktif, kemampuan dalam salah satu bidang seni, kemampuan psikomotor, kemampuan psikososial seperti bakat kepemimpinan.
Keberbakatan itu meliputi bermacam-macam bidang, namun biasanya seseorang mempunyai bakat istimewa dalam salah satu bidang saja. Dan tidak pada semua bidang. Misalnya : Si A menonjol dalam matematika, tetapi tidak dalam bidang seni. Si B menunjukkan kemapuan memimpin, tetapi prestasi akademiknya tidak terlalu menonjol. Hal ini kadang-kadang dilupakan oleh pendidik. Mereka menganggap bahwa seseorang telah diidentifikasi sebagai berbakat harus menonjol dalam semua bidang.
Selanjutnya perumusan tersebut menekankan bahwa anak berbakat mampu memberikan prestasi yang tinggi. Mampu belum tentu terwujud. Contoh Ada anak-anak yang sudah dapat mewujudkan bakat mereka yang unggul, tetapi ada pula yang belum. Bakat memerlukan pendidikan dalam latihan agar dapat terampil dalam restasi yang unggul.


BAB II
PEMBAHASAN


A. Kecerdasan Majemuk : Mendidik Anak Cerdas dan Berbakat


Mengembangkan kecerdasan majemuk anak merupakan kunci utama untuk kesuksesan masa depan anak. Apa itu kecerdasan majemuk ?
Sebagai orang tua masa kini, kita sering kali menekankan agar anak berprestasi secara akademik di sekolah. Kita ingin mereka menjadi juara dengan harapan ketika dewasa mereka bisa memasuki perguruan tinggi yang bergengsi. Kita sebagai masyarakat mempunyai kepercayaan bahwa sukses di sekolah adalah kunci utama untuk kesuksesan hidup di masa depan.
Pada kenyataannya, kita tidak bisa mengingkari bahwa sangat sedikit orang-orang yang sukses di dunia ini yang menjadi juara di masa sekolah. Bill Gates (pemilik Microsoft), Tiger Wood (pemain golf) adalah beberapa dari ribuan orang yang dianggap tidak berhasil di sekolah tetapi menjadi orang yang sangat berhasil di bidangnya. Kemudian di sinilah muncul pertanyaan sebagai berikut :
Kalau IQ ataupun prestasi akademik tidak bisa dipakai untuk meramalkan sukses seorang anak di masa depan, lalu apa ?
Apa yang harus dilakukan orang tua supaya anak-anak mempunyai persiapan cukup untuk masa depanya ?
Kemudian jawabannya adalah :
Prestasi dalam kecerdasan majemuk (multiple Intelligence)dan bukan hanya prestasi akademik.
Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan majemukKemungkinan anak untuk meraih sukses menjadi sangat besar jika anak dilatih untuk meningkatkan kecerdannya yang majemuk itu.
Membangun seluruh kecerdasan anak adalah ibarat membangun sebuah tenda yang mempunyai beberapa tongkat sebagai penyangganya. Semakin sama tinggi tongkat-tongkat penyangganya, semakin kokoh pulalah tenda itu berdiri. Untuk menjadi sungguh-sungguh cerdas berarti memiliki skor yang tinggi pada seluruh kecerdasan majemuk tersebut. Walaupun sangat jarang seseorang memiliki kecerdasan yang tinggi di semua bidang, biasanya orang yang benar-benar sukses memiliki kombinasi 4 atau 5 kecerdasan yang menonjol.
Albert Einstein, beliau sangat terkenal jenius di bidang sains, ternyata juga sangat cerdas dalam bermain biola dan matematika. Demikian pula Leonardo Da Vinci yang memiliki kecerdasan yang luar biasa dalam bidang olah tubuh, seni arsitektur, matematika, dan fisika.
Penelitian menunjukkan bahwa faktor genetik saja tidak cukup lagi seseorang untuk mengembangkan kecerdasannya secara maksimal. Justru peran orang tua dalam memberikan latihan-latihan dan lingkungan yang mendukung jauh lebih penting dalam menentukan perkembangan kecerdasan seorang anak.
Jadi untuk menjamin anak yang berhasil, kita tidak bisa menggantungkan pada sukses sekolah semata. Kedua orang tua harus berusaha sebaik mungkin untuk menentukan dan mengembangkan sebanyak mungkin kecerdasan yang memiliki oleh masing-masing anak.

B. Jenis Kecerdasan


Menurut Dr. Howard Gardner, beliau adalah seorang peneliti dari Harvard dan pencetus teori Multiple Intelligence mengajukan 8 jenis kecerdasan yang meliputi :
Cerdas bahasa – cerdas dalam mengolah kata
Cerdas gambar – memiliki imajinasi tinggi
Bab II Multiple Intelligence-Jenis KecerdasanCerdas musik – peka terhadap suara dan irama
Cerdas tubuh – terampil dalam mengolah tubuh dan gerak
Cerdas matematika dan logika – cerdas dalam sain dan berhitung
Cerdas sosial – kemampuan tinggi dalam membaca pikiran dan perasaan orang lain
Cerdas alam – peka terhadap alam sekitar
Cerdas Spiritual - menyadari makna eksistensi diri dalam hubungannya dengan pencipta alam semesta.
Di samping ada delapan jenis kecerdasan, ada juga kecerdasan yang lainnya yaitu : Kecerdasan politik, Kecerdasan Buatan, Kecerdasan Majemuk, dan sebagainya. Di dalam Bab II ini tidak hanya sekedar membahas kecerdasan majemuk (multiple inteligensi) saja melainkan ada pembahasan mengenai kecerdasan yang lainnya . Tetapi di dalam bab ini, ditekankan lebih fokus ke pembahasan multiple intelligence meskipun ada jenis kecerdasan yang lainnya. Sedangkan pembahasan mengenai kecerdasan yang lainnya, hanya sekedar sebagai materi tambahan dalam bab ini.

C. Sukses dan Kecerdasan

Kecerdasan memang bukan satu-satunya elemen sukses. John Wareham (1992), mengatakan ada 10 (sepuluh) unsur pokok untuk menjadi eksekutif yang sukses yaitu :
Kemampuan menampilkan pesona diri yang tepat
Kemampuan mengelola energi diri yang baik
Kejelasan dan kesehatan sistem nilai pribadi dan kontrak-kontrak batin
Kejelasan sasaran-sasaran hidup yang tersurat maupun yang tersirat
Kecerdasan yang memadai (dalam arti penalaran)
Adanya kebiasaan kerja yang baik
Keterampilan antar manusia yang baik
Bab II Multiple Intelligence-Sukses dan KecerdasanKemampuan adaptasi dan kedewasaan emosional
Pola kepribadian yang tepat dengan tuntutan pekerjaan
Kesesuaian tahap dan arah kehidupan dengan espektasi gaya hidup.
Dale Carnegie (1889-1955), bahkan tidak menyebutkan kecerdasan secara eksplisit (dalam pengertian umum) sebagai elemen keberhasilan. Beliau mengatakan bahwa untuk berhasil dibutuhkan 10 (sepuluh Kualitas) yaitu :
1. Rasa percaya diri yang berlandaskan konsep diri yang sehat,
2. Keterampilan berkomunikasi yang baik,
3. Keterampilan antar manusia yang baik,
4. Kemampuan memimpin diri sendiri dan orang lain,
5. Sikap positip terhadap orang, kerja dan diri sendiri,
6. Keterampilan menjual ide dan gagasan,
7. Kemampuan mengingat yang baik,
8. kemampuan mengatasi masalah, stres dan kekuatiran,
9. Antusiasme yang menyala-nyala, dan
10. Wawasan hidup yang luas.
Jadi jelaslah bahwa kecerdasan, yang biasanya diukur dengan skala IQ, memang bukan elemen tunggal atau tiket menuju sukses. John Wareham, menyimpulkan hal di atas sesudah ia mewawancarai puluhan ribu calon eksekutif dan mensuplai ribuan eksekutif ke banyak perusahaan, dalam peranannya sebagai ” head Hunter ”. Begitu juga Dale Carnegie tiba pada kesimpulannya sesudah ia mewawancarai banyak tokoh sukses kontemporer pada jamannya dan sesudah membaca ribuan biografi dan otobiografi orang-orang sukses dari segala macam lapangan kehidupan.

D. Kecerdasan Politik

Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan Politik Kecerdasan kekuatan dalam hal politik juga semakin penting di jaman modern, dimana persaingan semakin rumit dan majemuk. Lebih mudah bagi kita untuk menghadapi musuh yang muncul terang-terangan, sebaliknya jauh lebih sulit menghadapi musuh dalam selimut. Kecerdasan dalam hal politik berperan penting karena setiap orang menghadapi konflik politik setiap hari dalam kehidupannya. Politik dapat muncul dalam keributan kecil dalam rumah tangga, persaingan antara saudara kandung, kehidupan bertetangga, dan juga di kantor. Politik bukan hanya ada dalam kegiatan mengurus negara, melainkan hadir dalam setiap kegiatan antar manusia.
Sebagian orang memandang politik sebagai kegiatan yang tercela, karena di dalamnya terdapat intrik manipulasi, penipuan, dsb. Padahal politik merupakan bawaan alamiah manusia karena merupakan konsekuensi dari terjadinya hubungan antar manusia, sama halnya dengan kegiatan ekonomi. Ada banyak sekali kegiatan politik yang etis. Berpolitik tidak berarti melakukan hal yang tercela. Politik yang dipahami da n dikuasai dengan baik akan membantu mencapai tujuan dengan cara yang lebih efisien. Menjadi pemimpin atau seorang yang adil juga memerlukan keahlian politik yang baik.
Politik memainkan peranan penting dalam kegiatan bisnis di kantor. Kegiatan politik yang tercela akan mengakibatkan munculnya permainan kekuasaan, negosiasi yang sulit, terhambatnya kreatifitas, rusaknya wibawa, fitnah, kebohongan dan kecurangan. Sebaliknya, politik yang disinari matahari SEPIA menjadi politik yang etis mampu memperkuat komunikasi, mempermudah perjanjian bisnis, membantu menemukan solusi kreatif, menciptakan suasana saling menghargai, dan memperkuat keterampilan pengambilan keputusan.
Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan Politik Sebagai salah satu contoh dalam kecerdasan politik, misalnya : sebagai karyawan baru di jajaran manajer menengah. Adi didekati banyak orang. Tono mengajaknya makan siang dan dengan baik menjelaskan situasi di kantor. Jerry juga mengajak makan siang dengan informasi yang sedikit berbeda dengan Tono. Rudi, kenalan di kantin, memberikan banyak saran dan segudang gosip-gosip. Demikian pula dengan beberapa orang yang lain. Semua dengan baik hati memberi saran dengan gratis kepada Adi.
Adi cukup cerdas. Setiap kali ada yang menanyakan apakah dia di ajak makan siang oleh Tono, dia menjawab diplomatis ”Ya, saya meminta Tono untuk meminta menjelaskan kegiatannya di departemennya. Saya kira saran-sarannya sangat membantu pekerjaan saya”. Demikian pula ketika ditanya tentang yang lain. Adi dengan hati-hati menjaga hubungan baik dengan semua rekan barunya. Sebagai karyawan baru, Adi memulai ”permainan politik” dengan awal yang baik.

E. Kecerdasan Spiritual untuk jadi Pemimpin yang Unggul

Untuk menjadi pemimpin andal, seseorang tidak hanya perlu memiliki kecerdasan intelektual dan emosi, melainkan juga kecerdasan spiritual. Kecerdasan spiritual merupakan kemampuan seseorang untuk menyelaraskan hai dan budi sehingga ia mampu menjadi pemimpin yang berkarakter dan berwatak positip.
Menurut Alwi Shihab (Mantan Menlu), kecerdasan spiritual penting sekali karena berpengaruh pada sikap pemimpin itu pada dirinya sendiri dan orang lain. Oleh karena itu, seorang pemimpin harus mampu melihat sesuatu di balik sebuah kenyataan empirik sehingga ia mampu mencapai makna dan hakekat tentang manusia. Dengan demikian, kemanusiaan manusia sungguh-sungguh dihargai.
Plato, mengatakan bahwa kesengsaraan pada dasarnya disebabkan oleh kebodohan. Kebodohan tersebut berakar pada ketidakmampuan seseorang mengenali dirinya sendiri. Oleh karena itu, unsur spiritual sangat diperlukan seperti halnya unsur fisik agar seseorang mampu melihat lebih dalam.
Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan Spiritual Untuk Jadi Pemimpin yang Unggul Alwi Shihab menambahkan bahwa spiritual itu mengarahkan manusia pada pencarian hakekat kemanusiaannya. Menurut dia, manusia itu dapt ditemukan dalam perjumpaan manusia dengan Allah. Mistisisme membantu manusia untuk mencari something out there that are unknown (seseuatu di luar sana yang tidak diketahui). Allah itu amat bernilai, tetapi tersembunyi, tetapi rahmat Allah mengatasi batas-batas buatan manusia sehingga manusia paham tentang Allah. Dikatakan cerdas karena manusia senantiasa ingat pada Allah ketika ia melakukan karyanya.
Frans Magnis Suseno SJ, mengemukakan bahwa kecerdasan spiritual membantu meningkatkan kompetensi para pemimpin untuk mengambil keputusan. Ia mendasarkan kajian itu pada tradisi mistik ignasius dari Loyola yang biasa disebut dengan latihan rohani atau exertitia spiritualis. Latihan itu dilakukan dalam sebuah masa tertentu, misalnya satu bulan atau delapan hari. Dalam masa tersebut, secara khusus seseorang diajak untuk berkonfrontasi dengan hidupnya sendiri. Tujuannya adalah untuk menaklukkan diri dan mengatur hidup begitu rupa sehingga tidak ada keputusan yang diambil di bawah pengaruh sikap kelekatan pada apapun.
Sebagai alat ukur Jalaluddin Rahmat melihat bahwa spiritual berbeda dari religiusitas atau keberagaman. Beliau mengatakan bahwa ukuran keduanya berbeda. Kecerdasan, paparnya bersifat eksistensial dan memiliki sense of mission. Hal itu senada dengan pendapat Komarudin Hidayat. Dikatakan bahwa yang terutama dalam kecerdasan spiritual adalah pengenalan akan kesejatian diri manusia. Menurut Komarudin, kemunculan spiritualitas di barat merupakan wujud protes masyarakat pada organisasi agama. Kecerdasan spiritual lanjutnya, bukan sebuah ajaran theologies. Kecerdasan ini tidak secara langsung berkaitan dengan agama.

F. Kecerdasan Buatan

Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan BuatanKecerdasan Buatan (bahasa Inggris: Artificial Intelligence atau AI) didefinisikan sebagai kecerdasan yang ditunjukkan oleh suatu entitas buatan. Sistem seperti ini umumnya dianggap komputer. Kecerdasan diciptakan dan dimasukkan ke dalam suatu mesin (komputer) agar dapat melakukan pekerjaan seperti yang dapat dilakukan manusia. Beberapa macam bidang yang menggunakan kecerdasan buatan antara lain sistem pakar, permainan komputer (games), logika fuzzy, jaringan syaraf tiruan dan robotika.
Banyak hal yang kelihatannya sulit untuk kecerdasan manusia, tetapi untuk Informatika relatif tidak bermasalah. Seperti contoh: mentransformasikan persamaan, menyelesaikan persamaan integral, membuat permainan catur atau Backgammon. Di sisi lain, hal yang bagi manusia kelihatannya menuntut sedikit kecerdasan, sampai sekarang masih sulit untuk direalisasikan dalam Informatika. Seperti contoh: Pengenalan Obyek/Muka, bermain Sepakbola.
Walaupun AI memiliki konotasi fiksi ilmiah yang kuat, AI membentuk cabang yang sangat penting pada ilmu komputer, berhubungan dengan perilaku, pembelajaran dan adaptasi yang cerdas dalam sebuah mesin. Penelitian dalam AI menyangkut pembuatan mesin untuk mengotomatisasikan tugas-tugas yang membutuhkan perilaku cerdas. Termasuk contohnya adalah pengendalian, perencanaan dan penjadwalan, kemampuan untuk menjawab diagnosa dan pertanyaan pelanggan, serta pengenalan tulisan tangan, suara dan wajah.
Hal-hal seperti itu telah menjadi disiplin ilmu tersendiri, yang memusatkan perhatian pada penyediaan solusi masalah kehidupan yang nyata. Sistem AI sekarang ini sering digunakan dalam bidang ekonomi, obat-obatan, teknik dan militer, seperti yang telah dibangun dalam beberapa aplikasi perangkat lunak komputer rumah dan video game.
Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan Buatan'Kecerdasan buatan' ini bukan hanya ingin mengerti apa itu sistem kecerdasan, tapi juga mengkonstruksinya.

1. Sejarah Kecerdasan Buatan


Pada awal abad 17, René Descartes mengemukakan bahwa tubuh hewan bukanlah apa-apa melainkan hanya mesin-mesin yang rumit. Blaise Pascal menciptakan mesin penghitung digital mekanis pertama pada 1642. Pada 19, Charles Babbage dan Ada Lovelace bekerja pada mesin penghitung mekanis yang dapat diprogram.
Bertrand Russell dan Alfred North Whitehead menerbitkan Principia Mathematica, yang merombak logika formal. Warren McCulloch dan Walter Pitts menerbitkan "Kalkulus Logis Gagasan yang tetap ada dalam Aktivitas " pada 1943 yang meletakkan pondasi untuk jaringan syaraf.
Tahun 1950-an adalah periode usaha aktif dalam AI. Program AI pertama yang bekerja ditulis pada 1951 untuk menjalankan mesin Ferranti Mark I di University of Manchester (UK): sebuah program permainan naskah yang ditulis oleh Christopher Strachey dan program permainan catur yang ditulis oleh Dietrich Prinz. John McCarthy membuat istilah "kecerdasan buatan " pada konferensi pertama yang disediakan untuk pokok persoalan ini, pada 1956. Dia juga menemukan bahasa pemrograman Lisp. Alan Turing memperkenalkan "Turing test" sebagai sebuah cara untuk mengoperasionalkan test perilaku cerdas. Joseph Weizenbaum membangun ELIZA, sebuah chatterbot yang menerapkan psikoterapi Rogerian.
Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan Buatan-Sejarah Kecerdasan BuatanSelama tahun 1960-an dan 1970-an, Joel Moses mendemonstrasikan kekuatan pertimbangan simbolis untuk mengintegrasikan masalah di dalam program Macsyma, program berbasis pengetahuan yang sukses pertama kali dalam bidang matematika. Marvin Minsky dan Seymour Papert menerbitkan Perceptrons, yang mendemostrasikan batas jaringan syaraf sederhana dan Alain Colmerauer mengembangkan bahasa komputer Prolog. Ted Shortliffe mendemonstrasikan kekuatan sistem berbasis aturan untuk representasi pengetahuan dan inferensi dalam diagnosa dan terapi medis yang kadangkala disebut sebagai sistem pakar pertama. Hans Moravec mengembangkan kendaraan terkendali komputer pertama untuk mengatasi jalan berintang yang kusut secara mandiri.
Pada tahun 1980-an, jaringan syaraf digunakan secara meluas dengan algoritma perambatan balik, pertama kali diterangkan oleh Paul John Werbos pada 1974. Tahun 1990-an ditandai perolehan besar dalam berbagai bidang AI dan demonstrasi berbagai macam aplikasi. Lebih khusus Deep Blue, sebuah komputer permainan catur, mengalahkan Garry Kasparov dalam sebuah pertandingan 6 game yang terkenal pada tahun 1997. DARPA menyatakan bahwa biaya yang disimpan melalui penerapan metode AI untuk unit penjadwalan dalam Perang Teluk pertama telah mengganti seluruh investasi dalam penelitian AI sejak tahun 1950 pada pemerintah AS.
Tantangan Hebat DARPA, yang dimulai pada 2004 dan berlanjut hingga hari ini, adalah sebuah pacuan untuk hadiah $2 juta dimana kendaraan dikemudikan sendiri tanpa komunikasi dengan manusia, menggunakan GPS, komputer dan susunan sensor yang canggih, melintasi beberapa ratus mil daerah gurun yang menantang.

2. Faham Pemikiran


Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan Buatan-Faham PemikiranSecara garis besar, AI terbagi ke dalam dua faham pemikiran yaitu AI Konvensional dan Kecerdasan Komputasional (CI, Computational Intelligence). AI konvensional kebanyakan melibatkan metoda-metoda yang sekarang diklasifiksikan sebagai pembelajaran mesin, yang ditandai dengan formalisme dan analisis statistik. Dikenal juga sebagai AI simbolis, AI logis, AI murni dan AI cara lama (GOFAI, Good Old Fashioned Artificial Intelligence). Metoda-metodanya meliputi:
Sistem pakar: menerapkan kapabilitas pertimbangan untuk mencapai kesimpulan. Sebuah sistem pakar dapat memproses sejumlah besar informasi yang diketahui dan menyediakan kesimpulan-kesimpulan berdasarkan pada informasi-informasi tersebut.
Petimbangan berdasar kasus
Jaringan Bayesian
4. AI berdasar tingkah laku: metoda modular pada pembentukan sistem AI secara manual
Kecerdasan komputasional melibatkan pengembangan atau pembelajaran iteratif (misalnya penalaan parameter seperti dalam sistem koneksionis. Pembelajaran ini berdasarkan pada data empiris dan diasosiasikan dengan AI non-simbolis, AI yang tak teratur dan perhitungan lunak. Metoda-metoda pokoknya meliputi:
Jaringan Syaraf: sistem dengan kemampuan pengenalan pola yang sangat kuat
Sistem Fuzzy: teknik-teknik untuk pertimbangan di bawah ketidakpastian, telah digunakan secara meluas dalam industri modern dan sistem kendali produk konsumen.
Komputasi Evolusioner: menerapkan konsep-konsep yang terinspirasi secara biologis seperti populasi, mutasi dan “survival of the fittest” untuk menghasilkan pemecahan masalah yang lebih baik.
Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan Buatan-Faham PemikiranMetoda-metoda ini terutama dibagi menjadi algoritma evolusioner (misalnya algoritma genetik) dan kecerdasan berkelompok (misalnya algoritma semut)
Dengan sistem cerdas hibrid, percobaan-percobaan dibuat untuk menggabungkan kedua kelompok ini. Aturan inferensi pakar dapat dibangkitkan melalui jaringan syaraf atau aturan produksi dari pembelajaran statistik seperti dalam ACT-R. Sebuah pendekatan baru yang menjanjikan disebutkan bahwa penguatan kecerdasan mencoba untuk mencapai kecerdasan buatan dalam proses pengembangan evolusioner sebagai efek samping dari penguatan kecerdasan manusia melalui teknologi.


3. Filosofi Kecerdasan Buatan


Perdebatan tentang AI yang kuat dengan AI yang lemah masih menjadi topik hangat diantara filosof AI. Hal ini melibatkan filsafat pemikiran dan masalah pikiran-tubuh. Roger Penrose dalam bukunya The Emperor's New Mind dan John Searle dengan eksperimen pemikiran "ruang China" berargumen bahwa kesadaran sejati tidak dapat dicapai oleh sistem logis formal, sementara Douglas Hofstadter dalam Gödel, Escher, Bach dan Daniel Dennett dalam Consciousness Explained memperlihatkan duukungannya atas fungsionalisme.
Dalam pendapat banyak pendukung AI yang kuat, kesadaran buatan dianggap sebagai urat suci (holy grail) kecerdasan buatan.


4. Fiksi sains


Bab II Multiple Intelligence-Kecerdasan Buatan-Filosofi Kecerdasan Buatan-Fiksi SainDalam fiksi sains, AI umumnya dilukiskan sebagai kekuatan masa depan yang akan mencoba menggulingkan otoritas manusia seperti dalam HAL 9000, Skynet, Colossus and The Matrix atau sebagai penyerupaan manusia untuk memberikan layanan seperti C-3PO, Data, the Bicentennial Man, the Mechas dalam A.I. atau Sonny dalam I, Robot. Sifat dominasi dunia AI yang tak dapat dielakkan, kadang-kadang disebut "the Singularity", juga dibantah oleh beberapa penulis sains seperti Isaac Asimov, Vernor Vinge dan Kevin Warwick. Dalam pekerjaan seperti manga Ghost in the Shell-nya orang Jepang, keberadaan mesin cerdas mempersoalkan definisi hidup sebagai organisme lebih dari sekedar kategori entitas mandiri yang lebih luas, membangun konsep kecerdasan sistemik yang bergagasan. Lihat daftar komputer fiksional(list of fictional computers) dan daftar robot dan android fiksional (list of fictional robots and androids).
Seri televisi BBC Blake's 7 menonjolkan sejumlah komputer cerdas, termasuk Zen (Blake's 7), kompuer kontrol pesawat bintang Liberator (Blake's 7); Orac, superkomputer lanjut tingkat tinggi dalam kotak perspex portabel yang mempunyai kemampuan memikirkan dan bahkan memprediksikan masa depan; dan Slave, komputer pada pesawat bintang Scorpio.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan uraian di atas, maka dapat disimpulkan sebagai berikut :
Kecerdasan merupakan suatu kemampuan untuk memahami informasi yang membentuk pengetahuan dan kesadaran.
Tingkat kecerdasan (Intelegensi) ditentukan oleh bakat bawaan berdasarkan gen yang diturunkan dari orang tuanya.
Secara umum intelegensi dapat dirumuskan sebagai berikut :
· Kemampuan untuk berpikir abstrak.
· Kemampuan untuk menangkap hubungan-hubungan dan untuk belajar.
· Kemampuan untuk menyesuaikan diri terhadap situasi-situasi baru.
Ciri-ciri keberbakatan seseorang adalah : kemampuan di atas rata-rata, kreativitas, pengikatan diri.
Anak berbakat adalah mereka yang karena memiliki kemampuan yang unggul dan mampu memberikan prestasi yang tinggi.
Bakat-bakat tersebut baik sebagai potensi maupun yang sudah terwujud meliputi :kemampuan intelektual umum, kemampuan berpikir kreatif-produktif, kemampuan dalam salah satu bidang seni, kemampuan psikomotor, kemampuan psikososial.
Mengembangkan kecerdasan majemuk anak merupakan kunci utama untuk kesuksesan masa depan anak.
Peran orang tua dalam memberikan latihan-latihan dan lingkungan yang mendukung jauh lebih penting dalam menentukan perkembangan kecerdasan seorang anak.
Delapan Jenis kecerdasan yang meliputi :
· Cerdas bahasa – cerdas dalam mengolah kata
· Cerdas gambar – memiliki imajinasi tinggi
· Cerdas musik – peka terhadap suara dan irama
· Cerdas tubuh – terampil dalam mengolah tubuh dan gerak
· Cerdas matematika dan logika – cerdas dalam sain dan berhitung
· Cerdas sosial – kemampuan tinggi dalam membaca pikiran dan
perasaan orang lain
· Cerdas alam – peka terhadap alam sekitar.
· Cerdas Spiritual - menyadari makna eksistensi diri dalam hubungannya dengan pencipta alam semesta.
Kecerdasan politik berperan penting karena setiap orang menghadapi konflik politik setiap hari dalam kehidupannya. Politik dapat muncul dalam keributan kecil dalam rumah tangga, persaingan antara saudara kandung, kehidupan bertetangga, dan juga di kantor.
Kecerdasan spiritual merupakan kemampuan seseorang untuk menyelaraskan hai dan budi sehingga ia mampu menjadi pemimpin yang berkarakter dan berwatak positip.
Kecerdasan Buatan didefinisikan sebagai kecerdasan yang ditunjukkan oleh suatu entitas buatan. Kecerdasan diciptakan dan dimasukkan ke dalam suatu mesin (komputer) agar dapat melakukan pekerjaan seperti yang dapat dilakukan manusia.
Kecerdasan Buatan di dalam pembahasan tersebut di atas mencakup :
· Sejaran kecerdasan buatan
· Faham pemikiran
· Filosofi Kecerdasan buatan
· Fiksi sains

B. Saran


1. Adakan seminar tentang kecerdasan oleh seorang pakar psikologi sehingga dapat memotivasi baik orangtua maupun guru dalam memberikan bimbingan kepada anaknya.
2. Kita sebagai masyarakat mempunyai kepercayaan bahwa sukses di sekolah adalah kunci utama untuk kesuksesan hidup di masa depan. Maka perlu adanya pembinaan para guru agar bisa agar bisa mencerdaskan putra putrinya terutama pendidikan yang ada di lingkungan sekolah.

**************


DAFTAR PUSTAKA

· S.C. Utami Munandar, Mengembangkan Bakat dan Kreatifitas Anak Sekolah, PT Gramedia

Widiasarana, Jakarta, 1992.

· Depdikbud, Psikologi Pendidikan, Buku IIIA, Materi Dasar Pendidikan, Program Akta

Mengajar V, 1982/1983.

· Munandar, A.S., Kreativitas dan Metodologi, Laporan Penataran Guru Anak Berbakat,

Cipanas, 1983.

· Munandar, S.C.U. (ed.), Bunga Rampai Anak-anak Berbakat, Pembinaan dan Pendidikannya,

Rajawali, Jakarta,1982.

· Munandar, S.C.U., Pedemanduan Anak Berbakat, suatu studi penjajakan, Rajawali,

Jakarta,1982.

· Semiawan, C., Penembangan Kurikulum Berdeferensiasi, Laporan Penataran Guru Anak

Berbakat, Cipanas, 1983.

· Munandar, S.C.U.,Psikologi Pendidikan Kapita Selekta, Badan Penerbit Fakultas Psikologi UI,

Jakarata, 1983.

· 2004, Balita Cerdas.Com

· Webmaster: andre.birowo@gmail.com

· http:sepia.blogsome.com/muthahari-career-day-januari-2005


*****************









STRATEGI MENCIPTAKAN MANUSIA BERSUMBER DAYA UNGGUL



STRATEGI MENCIPTAKAN MANUSIA YANG
BERSUMBER DAYA UNGGUL

(Penyusun : Rengganis S2 Manajemen Pendidikan UNMUL Samarinda)

BAB I : PENDAHULUAN


A. Latar Belakang


Pertumbuhan masyarakat maju melahirkan kelompok-kelompok masyarakat yang mandiri. Hal ini didorong oleh sifat fitri manusia yang membutuhkan pengakuan (recognition) atas kehadirannya di tengah-tengah masyarakat. Semakin besar kompleksitas masyarakat akibat pembangunan, semakin kuat hasrat memperoleh pengakuan terhadap kehadiran diri sebagai anggota masyarakat. Apabila masyarakat diberi kebebasan sepenuhnya untuk mengaktualisasikan dirinya dalam mewujudkan aspirasinya secara mandiri, maka timbullah kekuatan besar dalam masyarakat untuk membangun. Karena itu, kebebasan masyarakat untuk mengaktulisasikan diri dan mewujudkan aspirasinya merupakan prasarat pokok bagi perkembangan masyarakat maju. (Dephankam, 1999).
Pendidikan merupakan proses budaya, karena itu ia tumbuh dan berkembang dalam alur kebudayaan setiap masyarakat dan sering bersumber pada agama dan tradisi yang dianut oleh masyarakat sehingga kehadirannya mempunyai akar yang kuat pada budaya masyarakat. Oleh karena itu, pendidikan merupakan modal dasar untuk membina dan mengembangkan karakter serta perilaku manusia di dalam menata hidup dan kehidupannya. (Depdikbud, 1989).
Pendidikan merupakan proses budaya, karena itu ia tumbuh dan berkembang dalam alur kebudayaan setiap masyarakat dan sering bersumber pada agama dan tradisi yang dianut oleh masyarakat sehingga kehadirannya mempunyai akar yang kuat pada budaya masyarakat. Oleh karena itu, pendidikan merupakan modal dasar untuk membina dan mengembangkan karakter serta perilaku manusia di dalam menata hidup dan kehidupannya. (Depdikbud, 1989).
Kecenderungan perkembangan lingkungan di masa mendatang perlu dianalisis secara mantap, tepat dan cepat, pengaruh lingkungan tersebut dapat menimbulkan tantangan dan kendala, akan tetapi sekaligus dapat dimanfaatkan juga sebagai peluang. Oleh karena globalisasi sarat dengan perubahan yang cepat dan radikal diberbagai aspek kehidupan manusia, maka untuk menjaga dan memelihara human survival globalisasi perlu dikendalikan dan dimanfaatkan, karena manusia sebagai pencipta globalisasi yang harus dikendalikannya.
Bertolak dari pemikiran di atas, upaya untuk menciptakan manusia yang bersumber daya unggul diperlukan prasarat utama yaitu terciptanya kualitas sumber daya manusia yang memiliki keseimbangan penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi serta taqwa kepada Allah SWT.


B. Permasalahan


Letak Geografis Indonesia pada posisi silang di antara dua benua dan dua samudra, bahkan terbuka bagi perkembangan ASEAN dan kawasan pasifik, sangat memungkinkan menjadi ajang dalam kegiatan perekonomian, perkembangan sosial budaya, hankam, dan perkembangan teknologi, sehingga dituntut untuk dapat menampung dan berperan serta di dalam berbagai kegiatannya. Dalam kondisi ini, peningkatan SDM menjadi amat penting karena bermacam-ragamnya adat istiadat dan budaya serta bahasa daerah adakalanya merupakan kendala dalam upaya mempersatukan persepsi kebhinnekaan tersebut.
Pemberdayaan masyarakat akhir-akhir ini di Indonesia berkembang pandangan yang kuat untuk menempatkan rakyat atau masyarakat sebagai pelaku utama (aktor, subjek) pembangunan, tidak hanya sekedar sebagai objek pembangunan. Gagasan tersebut berkembang terutama sebagai reaksi terhadap munculnya ketidakmerataan hasil-hasil pembangunan yang terlampau menekankan pada pertumbuhan (growth centered).
Resultante terhadap teori pembangunan yang menekankan pada pertumbuhan growth centered melahirkan teori pembangunan yang menekankan pada rakyat atau masyarakat sebagai titik tumpu keberlangsungan pembangunan. Teori ini dikenal sebagai people centered development. Arah yang dituju adalah paradigma pemerataan dan keahlian sosial. Dari kedua pandangan tersebut, pada saat ini dikembangkan pemikiran yang mempertemukan keduanya ke dalam wujud konsep “redistribution with growth” sebagaimana tercermin dalam Trilogi Pembangunan yang memadukan pertumbuhan, pemerataan dan stabilitas sebagai kunci keberhasilan pembangunan.
Pemberdayaan masyarakat merupakan sebagai konsep pembangunan ekonomi yang merangkum nilai-nilai sosial. Konsep ini mencerminkan paradigma baru pembangunan yang bersifat “people centered, participatory, empowering and sustainable.” (Chambers, 1983).
Konsep ini lebih luas dari hanya semata-mata memenuhi kebutuhan dasar (basic need), dan berkembang dari upaya banyak ahli dan praktisi untuk mencari apa yang antara lain oleh Friendmann (1992) disebut alternative development, yang menghendaki “inclusive democracy, appropriate economic growth, gender equality, and inter generational equity.” Konsep ini tidak mempertentangkan pertumbuhan dengan pemerataan karena harus diasumsikan sebagai incompetible or antithetical.”
Memberdayakan masyarakat merupakan upaya untuk melepaskan masyarakat dari perangkap kemiskinan dan keterbelakangan. Dengan kata lain, tujuan akhir dari pemberdayaan masyarakat adalah meningkatkan kemampuan dan kemandirian masyarakat.
Pemberdayaan bukan meliputi penguatan individu anggota masyarakat, tetapi juga pranata-pranatanya. Menanamkan nilai-nilai budaya modern seperti kerja keras, hemat, terbuka, dan bertanggung jawab adalah bagian pokok dari uapaya pemberdayaan ini (Djudju Sudjana, 1993). Kondisi inilah yang merupakan potensi dalam strategi menciptakan manusia kreatif-produktif, daya nalar yang berwawasan kemasa depan atau melahirkan manusia yang berdaya unggul.

C. Tujuan


Tulisan ini dikembangkan dengan tujuan sebagai berikut.
(1) Mengungkapkan dasar pemikiran pentingnya pengembangan strategi menciptakan manusia yang bersumber daya unggul.
(2) Mengidentifikasi kondisi dan permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan strategi menciptakan manusia yang bersumber daya unggul.
(3) Mengajukan alternatif strategi menciptakan manusia yang bersumber daya unggul.


BAB II : PEMBAHASAN

Pengaruh lingkungan strategi, baik dalam tinjauan global, regional dan pengaruh nasional terhadap pertumbuhan dan perubahan pembangunan suatu bangsa, menunjukan bahwa pembinaan kualitas sumber daya manusia merupakan pangkal tolak untuk mencapai keberhasilan pembangunan, seperti diungkapkan oleh Santoso S. Hamijoyo (1967) bahwa pembangunan masyarakat merupakan usaha ke arah dinamisasi dan pencerdasan masyarakat dengan tujuan mempertinggi daya pikir dan daya kerja rakyat melalui bentuk dan prosedur kooperatif yang berswadaya.
Beberapa alternatif strategi dan upaya menciptakan manusia yang bersumber daya unggul dapat disampaikan sebagai berikut.
(1) Strategi Pemberdayaan Masyarakat
Dalam memberdayakan masyarakat terdapat tiga hal penting yang perlu dipahami bersama, yaitu:
(a) Menciptakan suasana atau iklim yang memungkinkan potensi masyarakat yang berkembang.
(b) Memperkuat potensi atau pemberdayaan (empowering) masyarakat.
(c) Memberdayakan mengandung pula pengertian melindungi. Artinya dalam
proses pemberdayaan harus dicegah yang lemah menjadi bertambah lemah.
Ketiga strategi pemberdayaan masyarakat di atas bermuara pada tiga langkah, yaitu:
(a) Secara konkret pemberdayaan masyarakat diupayakan melalui pembanguan ekonomi rakyat.
(b) Pemberdayaan masyarakat diarahkan pada terwujudnya transfomasi struktur sosial secara bertahap.
(c) Pengembangan kelembagaan, melalui pemberdayaan masyarakat, harus diupayakan adanya pengembangan kelembagaan (institusional development). Dalam konteks ini perlu dilakukan revitalisasi organiasis masyarakat bahkan perlu diupayakan reformasi dan transfomasi organisasi masyarakat tersebut, sehingga keberadaannya benar-benar dapat menjadi peluang yang terbuka bagi seluruh anggota masyarakat untuk ikut serta dalam proses pembangunan.
Beberapa prinsip yang perlu diperhatikan dalam pemberdayaan masyarakat untuk maju dan mandiri:
(a) Prinsip keberpihakan (mengutamakan yang terabaikan); dalam proses pembangunan kerap kali sebagian besar masyarakat tetap berada di pinggir arus pembangunan yang berjalan cepat.
(b) Prinsip penguatan (empowering) masyarakat, dalam konteks ini terkandung pengertian bahwa masyarakat memiliki akses (peluang kesempatan) dan kontrol terhadap berbagai keadan yang terjadi dalam kehidupan sekitarnya.
(c) Prinsip masyarakat sebagai pelaku dan orang luar sebagai fasilitator dan bukan guru.
(d) Prinsip saling belajar dan menghargai perbedaan; diawali dari adanya pengakuan akan pengalaman dan pengetahuan tradisonal masyarakat.
(e) Prinsip informal, upaya pemberdayaan masyarakat bersifat luwes, terbuka dan tidak memaksa. Dengan prinsip ini akan timbul hubungan yang akrab, karena orang luar akan berproses masuk sebagai anggota komunitas, bukan sebagai tamu asing.
(f) Prinsip mengoptimalkan hasil informasi kepada masyarakat, artinya dalam mengumpulkan informasi tentang suatu komunitas, orang luar harus juga menyerap pendapat masyarakat tentang informasi yang menurut masyarakat itu lebih penting daripada yang dirumuskan orang luar.
(g) Prinsip oriental praktis, yaitu pengembangan kegiatan bersama yang diarahkan pada pemecahan masalah komunitas dan meningkatkan kehidupan bersama.
(h) Prinsip keberlanjutan dan selang waktu; kepentingan dan masalah masyarakat terus berkembang, bergeser menulis waktu sesuai dengan perubahan yang dialami oleh masyarakat itu sendiri.
(i) Prinsip belajar dari kesalahan; dalam kegiatan pemberdayaan masyarakat adalah sesuatu yang wajar.
(j) Prinsip terbuka (transparancy); setiap kegiatan harus terbuka, baik informasi, sumber dana, maupun pengelolaannya sehingga masyarakat ikut bertanggung jawab atas kegagalan dan ikut menikmati atas keberhasilan.
(2) Strategi Keterpaduan Penyelenggaraan Pendidikan
(a) Sistem Pendidikan Nasional secara terbuka memberi peluang pada setiap warga negara untuk mengikuti pendidikan tanpa membeda-bedakan jenis kelamin, agama, suku, ras, kedudukan sosial, dan tingkat kemampuan ekonomi dengan tetap mengindahkan kekhususan satuan pendidikan yang bersangkutan. Permasalahan yang masih dirasakan di dalam melaksakan empat kebijaksanaan Pendidikan Nasional adalah sebagai berkut.
(1) Pemerataan Kesempatan.
Dalam pemerataan kesempatan terkandung tiga arti yaitu (1) Persamaan kesempatan (equality of opprtunity), (2) Aksesibilitas, dan (3) Keadilan atau kewajaran (equity).
(2) Relevansi Pendidikan
Relevansi mengandung makna pendidikan harus menyentuh kebutuhan yang cakupannya sangat luas. Kebijaksanaan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dengan konsep Link and Match (keterkaitan dan kesepadanan) merupakan salah satu kebijakan yang mengarah pada relevansi pendidikan.
(3) Kualitas (mutu) Pendidikan
Kualitas ini mengacu pada proses dan kualitas produk. Peningkatan kualitas proses dan produk pendidikan diharapkan akan tercapai tahapan proses belajar yang terus meningkat berkelajutan seperti ditegaskan UNESCO (1972) yang menekankan pentingnya pendidikan yang ditopang empat pilar (learning to know, learning to do, learning to be, and learning to live together).
(4) Efisiensi Pendidikan
Upaya pendidikan menjadi efisien jika hasil yang dicapai maksimal dengan biaya yang wajar. Tidak ada pendidikan yang efisien tanpa ada effectiveness. Upaya semaksimal mungkin untuk menekan biaya pendidikan yang dikeluarkan oleh masyarakat dengan penghematan.
(b) Keterpaduan penyelenggaraan pendidikan merupakan salah satu pembinaan peserta didik untuk menjadi manusia yang berkualitas.
Di dalam proses keterpaduan itu akan terjadi interaksi eksternal. Tingkat-tingkat interaksi itu sesuai dengan apa yang dikemukakan oleh Gillette dan Mc Collom (1990) bahwa dalam tujuan organisasi terdapat lima tingkat interaksi, yaitu: intrapersonal level, interpersonal level, group level, intergoup level, dan interorganizational level.
Pada saat interaksi itu pula telah terjadi proses pemberdayaan pendidikan (empowering process) yang merupakan proses pematangan untuk lebih memahami fokus dirinya, memahami peluang yang dapat dimafaatkan di lingkungannya, sehingga mereka bisa hidup mandiri dan menjadi manusia yang berguna bagi masyarakat dan bangsanya.
Strategi pendekatan dalam rangka menciptakan empowering mencakup:
(1) Need Oriented; artinya sasaran didik akan benar-benar sebagai subjek aktif bila didasari pada azas kebutuhan, baik berupa kebutuhan hidup manusia seperti yang dipilah-pilah Maslow (1970).
(2) Endogenous; artinya ada kesepakatan terhadap apa-apa yang ada di lingkungan atau masyarakat itu sendiri.
(3) Self-Reliant; artinya pendekatan yang menitikberatkan terciptanya rasa percaya diri dan sikap mandiri. Roger (1983) cenderung menekankan pada prinsip-prinsip penentuan arah sendiri.
(4) Ecological sound; yaitu pendekatan yang memperhatikan dan tidak meninggalkan aspek lingkungan.
(5) Based on structural transformation; yaitu pendekatan yang berorientasi pada perubahan struktur atau sistem yang terjadi di lingkungannya.
Ada beberapa ciri yang harus diperhatikan dalam memantapkan langkah-langkah pendekatan pemberdayaan ini, yaitu:
1) Community organization; yang dilakukan dengan cara mengorganisir kelompok di masyarakat.
2) Worker sef-management and collaboration; yang bertujuan untuk menyamaratakan atau membagi atau kewewenangan dalam gabungan kerja.
3) Participatory approach; yang dimaksudkan agar bisa dan mampu mengendalikan sifat dan arah perubahan hidupnya.
4) Education for justice; yang bertujuan membantu masyarakat untuk menjadi sadar akan ketidakadilan dan mampu menghadapi sesuatu ketidakadilan.
(3) Keterpaduan Pembinaan Iptek dan Imtaq
(a) Ilmu Pengetahuan dan teknologi
1) Sejarah menunjukkan bahwa kemajuan suatu bangsa tergantung pada kemampuannya dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan menerapkan industrialisasi dalam kehidupan ekonominya. Industrialisasi itu sendiri berintikan Iptek, sedangkan teknologi merupakan ilmu yang diterapkan dalam menunjang proses kehidupan sehari-hari. Penerapan teknologi tersebut hanya dapat dilakukan oleh sumber daya manusia yang berkualitas.
2) Ilmu Pengetahuan dan Teknologi bertujuan untuk meningkatkan tarap hidup bangsa dengan jalan peningkatan nilai tambah sumber daya manusia. Sebagai negara yang sedang berkembang, pembangunan Indonesia diarahkan menuju suatu negara industri. Dalam pencapaian tujuan tersebut oleh Menristek dikemukan empat tahapan transformasi teknologi, yaitu (i) Pemanfaatan teknologi yang sudah ada, (ii) Integrasi teknologi untuk memproduksi barang-barang baru dengan cara menciptakan desain baru, (iii) Inovasi dan pengembangan teknologi baru dengan menciptakan teknologi tahap sebelumnya, dan (iv) Penelitian ilmu-ilmu dasar.
3) Iptek akan menjadi unsur dinamis dan mempunyai peranan yang semakin intensif dan ekstensif dalam kehidupan masyarakat dan bangsa Indonesia. Upaya untuk mengoptimalkan peranan Iptek menuntut perhatian yang sungguh-sungguh terhadap empat agenda strategi berikut ini:
(a) Kualitas sumber daya manusia perlu ditingkatkan, khususnya dalam menguasai, mengembangkan, dan memanfaatkan ilmu pengetahuan.
(b) Kekayaan sumber daya alam yang kita miliki memerlukan pemanfaatan dan pengelolaan secara efektif dan efisien untuk meningkatkan kesejahteraan seluruh bangsa.
(c) Penyebaran pemerataan kegiatan pembangunan sampai ke kepulauan dan daerah terpencil, sehingga memberikan manfaat yang merata pada seluruh rakyat.
(d) Globalisasi di bidang ekonomi sebagai akibat dari perkembangan di bidang komunikasi, transpormasi dan teknologi produksi menuntut antisipasi melalui upaya meningkatkan daya saing produk industri dan jasa terhadap negara-negara lain. Upaya mewujudkan keempat agenda strategi tersebut memerlukan pemahaman yang komprehensif terhadap berbagai karakteristik yang melekat pada teknologi. Karakteristik itu meliputi: (1) irama perkembangan dan inovasi teknologi yang semakin cepat, (2) terciptanya mekanisme penemuan baru, (3) sinergi antara berbagai disiplin ilmu dan teknologi, dan (4) pendekatan multidisipliner dalam penerapan iptek.
(e) Di samping melalui jalur pendidikan sekolah, ilmu pengetahuan dan teknologi perlu dibudayakan dalam masyarakat. Pembudayaan ini dimaksudkan agar mereka menjadi masyarakat yang melek Iptek, yaitu masyarakat yang menyadari bahwa Iptek merupakan uapaya rasional untuk memahami alam sekitar mampu berkomunikasi dengan bahasa Iptek, dan mampu mengapresiasikan kebijakan dan isu-isu di bidang Iptek. Ada ungkapan yang menyatakan bahwa mereka yang buta Iptek adalah orang-orang asing di tengah kebudayaan sendiri.
(a) Fungsi Iman dan Taqwa
Tujuan Diknas adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya, yaitu manusia beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan YME dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan (Depdikbud, 1989). Dengan demikian, iman dan taqwa akan mejiwai sekaligus menjadi perekat dalam membina kualitas sumber daya manusia yang berwawasan ilmu pengetahuan, teknologi, seni dan agama.
Manusia agamis, sesuai dengan tuntutan ajaran agamanya, adalah sosok pribadi yang memiliki solidaritas sosial tinggi, pikiran dan perilakunya berjiwa demokratis, berbuat kebajikan dan kesalihan, santun berbudi pekerti luhur penuh kedamaian, disiplin waktu dan beribadah yang keseluruhannya itu dilandasi iman dan taqwa. Indikator sosok pribadi tersebut adalah selaras dengan kandungan isi tujuan Diknas. Oleh sebab itu, keterpaduan Iptek dan Imtaq dalam mewujudkan manusia seutuhnya dalam arti manusia yang bersumber daya unggul, telah terintegrasikan, baik konsepsi maupun operasionalisasinya. Yang penting diperhatikan dalam era reformasi ini adalah keterpaduan konsep dengan pelaksanaannya, keterpaduan sikap dan perilaku, keterpaduan niat dan ucapan dengan perbuatan, dan didalam menghadapi setiap perkembangan dinamika pembangunan selalu berkiprah mempertahankan dan memelihara kebiasaan lama yang baik dan mengambil pemikiran yang baru yang lebih baik.

BAB III : PENUTUP

A. Simpulan


Pertumbuhan masyarakat maju melahirkan kelompok-kelompok masyarkat yang mandiri. Hal ini didorong oleh sifat fitri manusia yang membutuhkan pengakuan (recognition) atas kehadirannya di tengah-tengah masyarakat.
Pendidikan merupakan proses budaya, karena itu ia tumbuh dan berkembang dalam alur kebudayaan setiap masyarakat dan sering bersumber pada agama dan tradisi yang dianut oleh masyarakat sehingga kehadirannya mempunyai akar yang kuat pada budaya masyarakat.
Dalam kondisi ini, peningkatan SDM menjadi amat penting karena dengan bermacam-ragamnya adat istiadat dan budaya serta bahasa daerah, adakalanya merupakan kendala dalam upaya mempersatukan persepsi kebinekaan tersebut.
Memberdayakan masyarakat merupakan upaya untuk melepaskan masyarakat dari perangkap kemiskinan dan keterbelakangan. Dengan kata lain, tujuan akhir dari pemberdayaan masyarakat adalah meningkatkan kemampuan dan kemandirian masyarakat. Pemberdayaan bukan meliputi penguatan individu anggota masyarakat, tetapi juga pranata-pranatanya. Menanamkan nilai-nilai budaya modern seperti kerja keras, hemat, terbuka, bertanggung jawab adalah bagian pokok dari upaya pemberdayaan ini. Kondisi ini merupakan potensi dalam strategi menciptakan manusia kreatif-produktif, daya nalar yang berwawasan ke masa depan atau melahirkan manusia yang berdaya unggul.
Beberapa alternatif strategi dan upaya menciptakan manusia yang bersumber daya unggul, maka tipe manusia yang ideal yang diharapkan: strategi pemberdayaan masyarakat yang dikembangkan berdasarkan kepada beberapa pertimbangan, prinsip dasar dan langkah-langkah pemberdayaan masyarakat, strategi pemberdayaan masyarakat yang meliputi kebijaksanaan pendidikan nasional dan keterpaduan pelaksanaan/operasional dan strategi keterpaduan ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek) dan iman dan taqwa (Imtaq).


B. Saran


Kemandirian merupakan salah satu indikasi dan kriteria manusia unggul, namun demikian kemandirian tidak bisa dibentuk dalam waktu dan lingkungan tertentu yang bersifat parsial, untuk itu perlu ada penataan sistem pendidikan secara utuh dan integral, dalam bentuk program yang lebih realistik dalam membentuk kemandirian.
(1) Pengembangan sumber daya manusia senantiasa dihadapkan pada berbagai kendala atau permasalahan, namun demikian sering permasalahan tersebut hanya dapat diidentifikasi gejalanya saja, sehingga alternatif yang diajukan kurang menyentuh akar permasalahannya. Untuk itu, perlu dirumuskan suatu formula dan format yang tepat dalam mengidentifikasi permasalahan/kendala tersebut.
(2) Beberapa strategi dalam menciptakan manusia yang bersumber daya unggul ini merupakan konsep yang masih bersifat alternatif, penerapannya perlu modifikasi disesuaikan dengan karakteristik sasaran.


DAFTAR PUSTAKA


· Chambers. Robert. 1983. Rural Development: Putting The Last First. New York: Longman.
· Dephankam. 1999. Pembinaan Mahasiswa Dalam Rangka Kaderisasi Kepemimpinan Nasional,
Lemhanas.
· Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan RI. 1989. Undang-Undang RI Nomor 2 Tahun 1989

Tentang Sistem Pendidikan Nasional, Depdikbud.
· Friendmann. 1992.Empowement: The Politic Of Alternative Development, Cambridge Mass:

Blackwell Publisher.
· Gillette, Jonathan & Mc Collom, Marion, Group In Context. 1990. A New Perspective On

Group Dynamics, New Haven : Addison-Wesley Publishing Company, Inc., New Haven.
· Maslow, Abraham H.1970, Motivation And Personality, New York : Harper And Row

Publishers.
· Rogers, Everett M.1983. Diffusion of Inovation, London : MacMillan Pub.
· Sudjana D.1993. Metode dan Teknik Pembelajaran Partisipatif Dalam pendidikan Luar

Sekolah, Bandung : Nusantara Press
· Santoso S. Hamijoyo. 1967. Inovasi Pendidikan, IKIP Bandung.
· unesco. 1972. Learning To Be: The World Of Education Today And Tomorrow, Unesco And

Harrap.
 

Rengganis Anak Desa Merapi Blogger Templates Designed by productive dreams | Free Wordpress Templates. presents HD TV Watch Futurama Online. Featured on Singapore Wedding Cakes. © 2011